Kisah Ukasyah dan Cambuk Nabi, Shahihkah?

0 609

Kisah Ukasyah ini masyhur dibawakan oleh sebagian dai dan penceramah di berbagai momen, karena kandungannya yang menyentuh dan melembutkan hati. Terlebih dengan alurnya yang tampak begitu dramatis. Cocok digunakan untuk mengajarkan akhlak dan adab.

Namun apakah kisah ini boleh disampaikan hingga disebarluaskan? Apalagi, jika sudah membawa-bawa nama Rasulullah shallallahu alaihi wasallam?

Dakwah bukan hanya soal enak atau nikmatnya konten, tetapi juga harus berpijak pada benar atau tidaknya konten tersebut.

Jangan sampai kita berdakwah, justru dakwah itu yang malah mengantarkan kita ke neraka. Alih-alih pahala dan surga yang diraih, namun malah dosa kita yang semakin berbuih.

Teringat dengan hadits Nabi shallallahu alahi wasallam:

إِنَّ كَذِبًا عَلَيَّ لَيْسَ كَكَذِبٍ عَلَى أَحَدٍ، مَنْ كَذَبَ عَلَيَّ مُتَعَمِّدًا، فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنَ النَّارِ

Sesungguhnya dusta atas namaku tidak seperti dusta atas nama orang lain. Barang siapa yang berdusta atas namaku dengan sengaja, hendaklah ia mempersiapkan tempat duduknya di neraka.” (HR. Al-Bukhari No. 1291 dan Muslim No. 933 dari al-Mughirah bin Syu’bah radhiyallahu anhu)

Matan Hadits Kisah Ukasyah

Terkait kisah Ukasyah radhiyallahu anhu yang masyhur tersebut, maka kisahnya terbilang panjang. Kami akan menukilkan dengan lengkap redaksi yang sering dibawakan oleh para dai.

Diriwayatkan bahwa Abdullah bin Abbas radhiyallahu anhu menceritakan:

لَمَّا نَزَلَتْ إِذَا جَاءَ نَصْرُ اللهِ وَالْفَتْحُ إِلَى آخِرِ السُّورَةِ قَالَ مُحَمَّدٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «يَا جِبْرِيلُ، نَفْسِي قَدْ نُعِيَتْ». قَالَ جِبْرِيلُ: الْآخِرَةُ خَيْرٌ لَكَ مِنَ الْأُولَى، وَلَسَوْفَ يُعْطِيكَ رَبُّكَ فَتَرْضَى. فَأَمَرَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِلَالًا أَنْ يُنَادِيَ بِالصَّلَاةِ جَامِعَةً، فَاجْتَمَعَ الْمُهَاجِرُونَ وَالْأَنْصَارُ إِلَى مَسْجِدِ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ،

فَصَلَّى النَّاسُ ثُمَّ صَعِدَ الْمِنْبَرَ، فَحَمِدَ اللهَ وَأَثْنَى عَلَيْهِ، ثُمَّ خَطَبَ خُطْبَةً وَجِلَتْ مِنْهَا الْقُلُوبُ، وَبَكَتْ مِنْهَا الْعُيُونُ، ثُمَّ قَالَ: «أَيُّهَا النَّاسُ، أَيُّ نَبِيٍّ كُنْتُ لَكُمْ؟» قَالُوا: جَزَاكَ اللهُ مِنْ نَبِيٍّ خَيْرًا، فَلَقَدْ كُنْتَ لَنَا كَالْأَبِ الرَّحِيمِ، وَكَالْأَخِ النَّاصِحِ الْمُشْفِقِ، أَدَّيْتَ رِسَالَاتِ اللهِ، وَأَبْلَغْتَنَا وَحْيَهُ، وَدَعَوْتَ إِلَى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ، فَجَزَاكَ اللهُ عَنَّا أَفْضَلَ مَا جَزَى نَبِيًّا عَنْ أُمَّتِهِ.

فَقَالَ لَهُمْ: «مَعَاشِرَ الْمُسْلِمِينَ، أَنَا أَنْشُدُكُمْ بِاللهِ وَبِحَقِّي عَلَيْكُمْ، مَنْ كَانَتْ لَهُ قِبَلِي مَظْلَمَةٌ فَلْيَقُمْ فَلْيَقْتَصَّ مِنِّي قَبْلَ الْقِصَاصِ فِي الْقِيَامَةِ»، فَلَمْ يَقُمْ إِلَيْهِ أَحَدٌ، فَنَاشَدَهُمُ الثَّانِيَةَ، فَلَمْ يَقُمْ إِلَيْهِ أَحَدٌ، فَنَاشَدَهُمُ الثَّالِثَةَ: «مَعَاشِرَ الْمُسْلِمِينَ، مَنْ كَانَتْ لَهُ قِبَلِي مَظْلَمَةٌ فَلْيَقُمْ فَلْيَقْتَصَّ مِنِّي قَبْلَ الْقِصَاصِ فِي يَوْمِ الْقِيَامَةِ»،

فَقَامَ مِنْ بَيْنِ الْمُسْلِمِينَ شَيْخٌ كَبِيرٌ يُقَالُ لَهُ عُكَّاشَةُ، فَتَخَطَّى الْمُسْلِمِينَ حَتَّى وَقَفَ بَيْنَ يَدَيِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَ:

فِدَاكَ أَبِي وَأُمِّي، لَوْلَا أَنَّكَ نَاشَدْتَنَا مَرَّةً بَعْدَ أُخْرَى مَا كُنْتُ بِالَّذِي أَتَقَدَّمُ عَلَى شَيْءٍ مِنْكَ، كُنْتُ مَعَكَ فِي غَزَاةٍ فَلَمَّا فَتَحَ اللهُ عَلَيْنَا وَنَصَرَ نَبِيَّهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَكُنَّا فِي الِانْصِرَافِ حَاذَتْ نَاقَتِي نَاقَتَكَ فَنَزَلْتُ عَنِ النَّاقَةِ وَدَنَوْتُ مِنْكَ لِأُقَبِّلَ فَخِذَكَ، فَرَفَعْتَ الْقَضِيبَ فَضَرَبْتَ خَاصِرَتِي، فَلَا أَدْرِي أَكَانَ عَمْدًا مِنْكَ أَمْ أَرَدْتَ ضَرْبَ النَّاقَةِ؟

فَقَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «يَا عُكَاشَةَ، أُعِيذُكَ بِجِلَالِ اللهِ أَنْ يَتَعَمَّدَكَ رَسُولُ اللهِ بِالضَّرْبِ، يَا بِلَالُ انْطَلِقْ إِلَى مَنْزِلِ فَاطِمَةَ وَائْتِنِي بِالْقَضِيبِ الْمَمْشُوقِ». فَخَرَجَ بِلَالٌ مِنَ الْمَسْجِدِ وَيَدُهُ عَلَى أُمِّ رَأْسِهِ وَهُوَ يُنَادِي: هَذَا رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُعْطِي الْقِصَاصَ مِنْ نَفْسِهِ، فَقَرَعَ الْبَابَ عَلَى فَاطِمَةَ، فَقَالَ: يَا ابْنَةَ رَسُولِ اللهِ، نَاوِلِينِي الْقَضِيبَ الْمَمْشُوقَ.

فَقَالَتْ فَاطِمَةُ: يَا بِلَالُ، وَمَا يَصْنَعُ أَبِي بِالْقَضِيبِ وَلَيْسَ هَذَا يَوْمَ حَجٍّ، وَلَا يَوْمَ غَزَاةٍ؟ فَقَالَ: يَا فَاطِمَةُ مَا أَغْفَلَكِ عَمَّا فِيهِ أَبُوكِ، إِنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُوَدِّعُ الدِّينَ، وَيُفَارِقُ الدُّنْيَا، وَيُعْطِي الْقِصَاصَ مِنْ نَفْسِهِ.

فَقَالَتْ فَاطِمَةُ: يَا بِلَالُ وَمَنِ الَّذِي تَطِيبُ نَفْسُهُ أَنْ يَقْتَصَّ مِنْ رَسُولِ اللهِ؟ يَا بِلَالُ، إِذًا فَقُلْ لِلْحَسَنِ وَالْحُسَيْنِ يَقُومَانِ إِلَى هَذَا الرَّجُلِ فَيَقْتَصُّ مِنْهُمَا وَلَا يَدَعَانِهِ يَقْتَصُّ مِنْ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَدَخَلَ بِلَالٌ الْمَسْجِدَ وَدَفَعَ الْقَضِيبَ إِلَى رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَدَفَعَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْقَضِيبَ إِلَى عُكَّاشَةَ.

فَلَمَّا نَظَرَ أَبُو بَكْرٍ وَعُمَرُ إِلَى ذَلِكَ قَامَا، فَقَالَا: يَا عُكَّاشَةُ، هَا نَحْنُ بَيْنَ يَدَيْكَ فَاقْتَصَّ مِنَّا وَلَا تَقْتَصَّ مِنْ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَ لَهُمَا النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «امْضِ يَا أَبَا بَكْرٍ، وَأَنْتَ يَا عُمَرُ فَامْضِ، فَقَدْ عَرَفَ اللهُ تَعَالَى مَكَانَكُمَا وَمَقَامَكُمَا».

فَقَامَ عَلِيُّ بْنُ أَبِي طَالِبٍ فَقَالَ: يَا عُكَّاشَةُ، إِنَّا فِي الْحَيَاةِ بَيْنَ يَدَيْ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَلَا تَطِيبُ نَفْسِي أَنْ تَضْرِبَ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَهَذَا ظَهْرِي وَبَطْنِي اقْتَصَّ مِنِّي بِيَدِكَ، وَاجْلُدْنِي مِائَةً، وَلَا تَقْتَصَّ مِنْ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «يَا عَلِيُّ، اقْعُدْ، فَقَدَ عَرَفَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ مَكَانَكَ وَنِيَّتَكَ».

وَقَامَ الْحَسَنُ وَالْحُسَيْنُ فَقَالَا: يَا عُكَّاشَةُ، أَلَسْتَ تَعْلَمُ أَنَّا سِبْطَا رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَالْقَصَاصُ مِنَّا كَالْقَصَاصِ مِنْ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. فَقَالَ لَهُمَا النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «اقْعُدَا يَا قُرَّةَ عَيْنِي، لَا نَسِيَ اللهُ لَكُمَا هَذَا الْمَقَامَ».

فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «يَا عُكَّاشَةُ، اضْرِبْ إِنْ كُنْتَ ضَارِبًا». فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ، ضَرَبْتَنِي وَأَنَا حَاسِرٌ عَنْ بَطْنِي. فَكَشَفَ عَنْ بَطْنِهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَصَاحَ الْمُسْلِمُونَ بِالْبُكَاءِ، وَقَالُوا: أَتُرَى عُكَّاشَةَ ضَارِبًا بَطْنَ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ؟

فَلَمَّا نَظَرَ عُكَّاشَةُ إِلَى بَيَاضِ بَطْنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَأَنَّهُ الْقَبَاطِيُّ لَمْ يَمْلِكْ أَنْ أَكَبَّ عَلَيْهِ فَقَبَّلَ بَطْنَهُ، وَهُوَ يَقُولُ: فِدَاكَ أَبِي وَأُمِّي، وَمَنْ تُطِيقُ نَفْسُهُ أَنْ يَقْتَصَّ مِنْكَ؟ فَقَالَ لَهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «إِمَّا أَنْ تَضْرِبَ وَإِمَّا أَنْ تَعْفُوَ». فَقَالَ: قَدْ عَفَوْتُ عَنْكَ رَجَاءَ أَنْ يَعْفُوَ اللهُ عَنِّي يَوْمَ الْقِيَامَةِ.

فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «مَنْ أَرَادَ أَنْ يَنْظُرَ إِلَى رَفِيقِي فِي الْجَنَّةِ فَلْيَنْظُرْ إِلَى هَذَا الشَّيْخِ». فَقَامَ الْمُسْلِمُونَ فَجَعَلُوا يُقَبِّلُونَ مَا بَيْنَ عَيْنَيْهِ وَيَقُولُونَ: طُوبَاكَ طُوبَاكَ، نِلْتَ دَرَجَاتِ الْعُلَى وَمُرَافَقَةَ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

“Ketika turun ayat ‘Apabila telah datang pertolongan Allah–subhanahu wataala–dan kemenangan’ hingga akhir surat (QS. An-Nashr: 1–3), Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam mengatakan, ‘Wahai Jibril, diriku telah dipanggil (untuk wafat)’.

Jibril menjawab, ‘Akhirat lebih baik untukmu daripada dunia, dan Rabbmu benar-benar akan memberimu (rahmat) hingga engkau ridha.

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam memerintahkan agar menyeru ‘Asshalatu jamiah!’. Maka kaum Muhajirin dan Anshar radhiyallahu anhum pun berkumpul di masjid Rasulullah.

Beliau memimpin shalat dan naik ke atas mimbar. Beliau memuja dan menyanjung Allah subhanahu wataala. Lalu beliau berkhotbah yang membuat hati bergetar dan membuat mata menangis. Kemudian beliau bertanya, ‘Wahai manusia, bagaimanakah aku ketika menjadi Nabi bagi kalian?’

Para sahabat menjawab, ‘Semoga Allah subhanahu wataala membalas kebaikanmu wahai Nabi. Sungguh engkau bagi kami seperti seorang ayah yang penyayang dan seorang saudara yang tulus dan pengasih.

Engkau telah menunaikan seluruh risalah Allah, menyampaikan wahyu-Nya, dan berdakwah dengan hikmah dan pengajaran yang baik.

Kami berdoa semoga Allah subhanahu wataala membalas kebaikanmu dengan sebaik-baik balasan sebagai bentuk terima kasih sebuah umat kepada Nabinya.

Artikel Akidah: Imam Mazhab Mengimbau Umat Untuk Meninggalkan Pendapat Yang Menyelisihi Sunnah

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam kemudian bersabda, ‘Wahai sekalian kaum muslimin, aku meminta kalian dengan nama Allah subhanahu wataala dan hakku atas kalian, siapa saja yang pernah aku zalimi hendaklah ia berdiri dan meminta qishash (pembalasan setimpal) dariku sebelum qishash di hari kiamat kelak.

Tiada seorang pun yang berdiri. Rasulullah shallallahu alaihi wasallam pun meminta untuk kedua kalinya kepada para sahabat, tetap tidak ada yang berdiri seorang pun.

Ketiga kalinya beliau meminta, ‘Wahai sekalian kaum muslimin, aku meminta kalian dengan nama Allah–subhanahu wataala–dan hakku atas kalian, siapa saja yang pernah aku zalimi hendaklah ia berdiri dan meminta qishash (pembalasan setimpal) dariku sebelum qishash di hari kiamat kelak.

Maka berdirilah seorang tua renta dari kalangan umat Islam yang biasa dipanggil Ukasyah. Ia pun melangkahi kaum muslimin hingga tiba di hadapan Nabi shallallahu alahi wasallam.

Ayah dan ibuku sebagai tebusanmu, kalau bukan engkau meminta berkali-kali kepada kami, aku tidak akan maju untuk menuntut sesuatu darimu.

Aku pernah bersamamu dalam sebuah perang, ketika Allah subhanahu wataala memenangkan kita dan menolong Nabi-Nya, di saat akan kembali untaku beriringan dengan untamu.

Aku pun turun dari untaku dan mendekat kepadamu guna mencium pahamu. Engkau malah menghempaskan tali kekangmu hingga melibas pinggangku.

Aku tidak tahu apakah itu sebuah kesengajaanmu atau engkau memang hendak memacu untamu.’ Tutur Ukasyah radhiyallahu anhu.

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:

Wahai Ukasyah, aku berlindung dengan kemuliaan Allah subhanahu wataala bagaimana mungkin Rasulullah shallallahu alaihi wasallam sengaja hendak melibasmu.

Wahai Bilal–radhiyallahu anhu, pergilah ke rumah  Fatimah radhiyallahu anha dan bawakan aku sebuah tali kekang yang sudah tersimpul.’ Lanjut Rasulullah.

Bilal radhiyallahu anhu keluar dari masjid dan meletakkan tangannya di ubun-ubun kepalanya sembari berseru, ‘ini Rasulullah shallallahu alaihi wasallam meminta qishash untuk dirinya!’ Lalu ia mengetuk pintu  Fatimah radhiyallahu anha.

Bilal berkata, ‘Wahai putri Rasulullah, berilah aku sebuah tali kekang yang telah tersimpul.

Fatimah radhiyallahu anha menjawab, “Wahai Bilal, apa yang hendak dilakukan ayahku dengan tali ini padahal sekarang bukan waktu haji dan bukan saat perang?”

Bilal radhiyallahu anhu menanggapi:

Wahai  Fatimah, begitu lalainya engkau dengan kondisi ayahmu sekarang. Sungguh Rasulullah shallallahu alaihi wasallam akan berpisah dari agama ini dan meninggalkan dunia ini serta meminta qishash terhadap dirinya.

Fatimah radhiyallahu anha bertanya, ‘Wahai Bilal, siapakah yang rela hatinya melihat Rasulullah shallallahu alaihi wasallam diberikan qishash?!

Wahai Bilal, kalau begitu katakanlah kepada Hasan dan Husain–radhiyallhu anhuma–agar menghadap kepada lelaki tersebut dan supaya ia mengqishash mereka berdua saja. Jangan biarkan ia mengqishash Rasulullah.

Bilal radhiyallahu anhu pun masuk ke dalam masjid dan memberikan tali itu kepada Rasulullah. Rasulullah pun memberikannya kepada Ukasyah.

Ketika Abu Bakar dan Umar radhiyallahu anhuma melihat hal itu, mereka pun berdiri dan berkata,

Wahai Ukasyah, kami sekarang di hadapanmu maka qishash saja kami dan jangan ambil qishash dari Rasulullah!’

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda kepada mereka berdua, ‘Minggirlah wahai Abu Bakar. Engkau juga wahai Umar minggirlah.  Allah telah mengetahui kedudukan dan kemuliaan kalian!’

Ali bin Abi Thalib radhiyallahu anhu turut berdiri dan mengatakan, ‘Wahai Rasulullah, sepanjang hidup kami bersama Rasulullah, hatiku tidak rela jika engkau memukul Rasulullah.

Ini perut dan punggungku, qishash aku dengan tanganmu dan cambuk aku seratus kali. Asal engkau jangan memberi qishash kepada Rasulullah.

Rasulullah bersabda, ‘Wahai Ali, duduklah. Allah subhanahu wataala sungguh telah mengetahui kedudukan dan niatmu!’

Hasan dan Husain juga berdiri dan berkata, ‘Wahai Ukasyah, bukankah engkau tahu bahwa kami adalah cucu Rasulullah. Qishash terhadap kami sama dengan qishash kepada Rasulullah.

Rasulullah bersabda, ‘Duduklah wahai penyejuk mataku, Allah tidak akan melupakan perbuatan kalian ini!’

Rasulullah bersabda, ‘Wahai Ukasyah, pukullah jika engkau mau memukul.

Ukasyah mengatakan, ‘Wahai Rasulullah, engkau dulu memukulku dalam keadaan aku menyingkap perutku.

Rasulullah pun menyingkap perut beliau, sementara kaum muslimin saat itu menangis dengan kuat. Mereka berkata,

Apakah Ukasyah benar-benar tega memukul perut Rasulullah shallallahu alaihi wasallam?!’

Ukasyah melihat putihnya perut Rasulullah tak ubahnya seperti kapas yang tidak bernoda sedikit pun. Lantas, Ukasyah pun langsung mencium perut beliau. Ukasyah mengatakan,

Ayah dan ibuku sebagai tebusanmu, siapakah yang sanggup mengqishash engkau wahai Rasulullah?!’

Nabi menjawab, ‘Engkau harus memukul atau memaafkan aku.

Ukasyah menjawab, ‘Aku telah memaafkan engkau dengan harapan Allah akan memaafkan aku di hari kiamat nanti.

Rasulullah bersabda, ‘Barang siapa yang hendak melihat rekanku di surga nanti, hendaklah ia melihat orang tua ini.

Umat Islam saat itu berdiri dan langsung mencium kening Ukasyah sembari berkata,

Sungguh beruntung engkau! Beruntung engkau! Engkau telah memperoleh banyak derajat dan kebersamaan dengan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam (di surga)!’” (HR. Ath-Thabarani dalam al-Mujam al-Kabir No. 2676, Hilyah al-Auliya, Abu Nu’aim, 4 /73)

Penjelasan Sanad Hadits

Ath-Thabarani rahimahullah meletakkan riwayat ini dalam al-Mujam al-Kabir jilid 3 hal. 58, Bab Baqiyyah Akhbarul Hasan bin Ali. Sanadnya dari Muhammad bin Muhammad bin al-Bara, dari Abdul Mun’im bin Idris bin Sinan, dari ayahnya (Idris bin Sinan), dari Wahb bin Munabbih, dari Jabir bin Abdillah, dari Abdullah bin Abbas.

Demikian juga dengan riwayat Abu Nu’aim al-Ashbahani rahimahullah dalam Hilyatul Auliya Jilid 4 hal. 73 dengan sanad yang sama.

Sebab, Abu Nu’aim meriwayatkan riwayat ini dari ath-Thabarani sendiri yang nama aslinya adalah Sulaiman bin Ahmad ath-Thabarani. Maka jadilah ath-Thabarani periwayat satu-satunya hadits ini. Sebab Abu Nu’aim mengambil riwayat ini dari ath-Thabarani juga.

Kritik para Ulama

Penilaian Ibnul Jauzi rahimahullah terhadap hadits ini sebenarnya sudah cukup memadai untuk mengetahui statusnya. Ibnul Jauzi mengatakan,

هَذَا حَدِيث مَوْضُوع محَال كافأ الله من وَضعه وقبح من يشين الشَّرِيعَة بِمثل هَذَا التَّخْلِيط الْبَارِد وَالْكَلَام الَّذِي لَا يَلِيق بالرسول صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَلا بالصحابة، وَالْمُتَّهَم بِهِ عبد الْمُنعم بن إِدْرِيس

Ini adalah hadits palsu tanpa diragukan lagi. Semoga Allah subhanahu wataala menghukum orang yang memalsukannya dan menghinakan siapa saja yang merusak syariat dengan cara pencampuradukan redaksi seperti ini dengan ucapan yang tidak layak kepada Rasulullah dan para sahabat.

Rawi yang tertuduh (sebagai pemalsu) di sini adalah al-Munim bin Idris.” (Al-Maudhuat, Ibnu al-Jauzi, 1/301)

Ibnu Hajar al-Haitsami rahimahullah mengatakan,

رَوَاهُ الطَّبَرَانِيُّ، وَفِيهِ عَبْدُ الْمُنْعِمِ بْنُ إِدْرِيسَ، وَهُوَ كَذَّابٌ وَضَّاعٌ

Hadits ini diriwayatkan oleh ath-Thabarani. Di dalam sanadnya terdapat Abdul Munim bin Idris dan ia adalah pendusta dan tukang pemalsu hadits.” (Majma az-Zawaid, al-Haitsami, 9/31)

Abu Zur’ah rahimahullah mengatakan,

Aku mendengar Ahmad (bin Hambal) mengatakan, ‘Abdul Munim bin Idris berdusta atas nama Wahb bin Munabbih.’” (Kitabud Dhuafa, Abu Zur’ah, 2/361)

Al-Uqaily rahimahullah mengatakan,

Menceritakan kepada Adam bin Musa, ia mengatakan, ‘Aku mendengar al-Bukhari mengatakan, ‘Abdul Munim bin Idris termasuk keturunan Wahb bin Munabbih. Ia tinggal di Baghdad. Ia adalah pelenyap (pemalsu) hadits.’” (Kitab adh-Dhuafa al-Kabir, al-Uqaily, 3/112)

Ibnu Hibban rahimahullah mengatakan,

Abdul Munim bin Idris, meriwayatkan darinya orang-orang Irak. Ia memalsukan hadits atas nama ayahnya dan rawi-rawi tsiqah lainnya. Tidak halal berhujah dengannya.” (Al-Majruhin min al-Muhaditsin, Ibnu Hibban, 2/157)

An-Nasai rahimahullah mengatakan, “Abdul Munim bin Idris tidak tsiqah (tidak terpercaya).” (Adh-Dhuafa wa al-Matrukin, an-Nasa’i, 1/70).

Ad-Daruquthni rahimahullah mengatakan,

Abdul Munim bin Idris bin Sinan. Tinggal di Baghdad. Ia meriwayatkan dari ayahnya. Ayahnya matruk (ditinggalkan haditsnya) dari Wahb bin Munabbih.” (Adh-Dhuafa wa al-Matrukin, ad-Daruquthni, 2/163)

Adz-Dzahabi rahimahullah mengatakan,

Abdul Munim bin Idris Al-Yamani masyhur dan tukang kisah. Ditinggalkan haditsnya oleh para ulama. Ahmad bin Hambal mengomentarinya dan berkata, ‘Ia berdusta atas nama Wahb bin Munabbih.

…Ia memiliki hadits dari ayahnya, dari Wahb, dari Jabir, dari Ibnu Abbas tentang kisah wafatnya Nabi dengan redaksi panjang dan Nabi memberikan tali kekang kepada Ukasyah agar ia memukul beliau.” (Mizan al-Itidal, adz-Zahabi, 2/668).

Keterangan adz-Dzahabi ini menyiratkan bahwa beliau sendiri dan Imam Ahmad menganggap palsu kisah ini. Sebab, Abdul Mun’im meriwayatkan kisah ini dari Wahb bin Munabbih.

Adz-Dzahabi mengatakan,

“’dan Nabi memberikan tali kekang kepada Ukasyah agar ia memukul beliau.’ ‘Ini termasuk dari hadits-hadits palsu yang terdapat dalam Al-Hilyah’” (Talkhis Kitab al-Maudhuat li Ibni al-Jauzi, adz-Dzahabi, 1/89)

Maka jadilah kisah ini dianggap palsu oleh Imam Ahmad, Ibnul Jauzi, adz-Dzahabi, dan al-Haytsami rahimahumullah. Demikian juga Ibnu Hibban rahimahullah, karena Abdul Mun’im meriwayatkan kisah ini dari ayahnya sendiri. Wallahu alam

Keganjilan Dari Sisi Matan

Tidak hanya dari sisi sanad, namun dari sisi matan (kandungan) hadist kisah Ukasyah ini memiliki masalah. Setidaknya ada 3 keganjilan dalam hadits ini:

Pertama: Adanya keraguan dari Ukasyah

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam rela diqishash atas kesalahan yang beliau sendiri tidak ingat padahal beliau sudah menegaskan bahwa tidak mungkin beliau sengaja memukul Ukasyah. Bahkan Ukasyah radhiyallahu anhu sendiri ragu apakah itu sengaja atau tidak.

Ini bisa kita lihat dalam ungkapan Ukasyah radhiyallahu anhu  sendiri dan tanggapan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam. Ukasyah mengatakan,

Aku pernah bersamamu dalam sebuah perang, ketika Allah subhanahu wataala memenangkan kita dan menolong Nabi-Nya, di saat akan kembali untaku beriringan dengan untamu.

Aku pun turun dari untaku dan mendekat kepadamu guna mencium pahamu. Engkau malah menghempaskan tali kekangmu hingga melibas pinggangku. Aku tidak tahu apakah itu sebuah kesengajaanmu atau engkau memang hendak memacu untamu.”

Di sini Ukasyah sendiri ragu atas peristiwa itu sengaja atau tidak. Sementara para ulama sepakat bahwa had dan qishash bisa dilaksanakan jika tidak ada syubhat (kemungkinan tidak sengaja) dan adanya kepastian terjadinya peristiwa itu.

Ibnul Mundzir rahimahullah mengatakan, “Para ulama sepakat tertolaknya had (hukuman atas perbuatan kriminal) dengan adanya syubhat.” (Al-Ijma’, Ibu al-Mundzir, I/125).

Artikel Fikih: Jenazah korban Bunuh Diri Dishalati atau Enggak?

Ironisnya, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam sendiri menegaskan ketidaktahuan dan ketidaksengajaan beliau akan hal itu. Disebutkan pada riwayat tersebut bahwa Rasulullah berkata:

Wahai Ukasyah, aku berlindung dengan kemuliaan Allah, bagaimana mungkin Rasulullah shallallahu alaihi wasallam sengaja hendak melibasmu?!” Apatah lagi Ukasyah tidak memiliki saksi serta bukti dan Rasulullah telah menegaskan ketidaksengajaan beliau.

Kedua: Diamnya para sahabat

Dialog antara Rasulullah dengan Ukasyah disaksikan oleh banyak sahabat. Mulai dari kaum Muhajirin dan Anshar radhiyallahu anhum ada di sana. Abu Bakar dan Umar juga ada di sana. Demikian juga ahli bait beliau.

Bagaimana bisa seluruh sahabat tersebut diam saja tatkala mendengar Ukasyah menceritakan perbuatan Nabi yang tidak sengaja memukulnya, di mana Ukasyah tidak membawa sebuah bukti atau saksi satu pun atas dakwaannya tersebut pada Nabi. Padahal beliau sendiri bersabda:

لَوْ يُعْطَى النَّاسُ بِدَعْوَاهُمْ، لَادَّعَى نَاسٌ دِمَاءَ رِجَالٍ وَأَمْوَالَهُمْ، وَلَكِنَّ الْيَمِينَ عَلَى الْمُدَّعَى عَلَيْهِ

Andaikan setiap manusia dikabulkan gugatannya, niscaya manusia akan sesukanya mendakwa darah dan harta orang lain. Namun diwajibkan sumpah atas tertuduh.” (HR. Al-Bukhari No. 2514, Muslim No. 1711 dari Ibnu Abbas. Ini redaksi Muslim).

Dalam riwayat lain, “Namun bukti wajib atas si penuduh dan sumpah wajib atas si tertuduh.” (HR. Al-Baihaqi dalam al-Kubra No. 21201)

Bagaimana para sahabat dan ahli bait Nabi tidak mengingkari Ukasyah? Sementara mereka bisa mengingkari lelaki yang pernah minta izin untuk berzina kepada Nabi, melihat seorang Arab Badui kencing di masjid, berkomentar tentang perjanjian Hudaibiyyah dan lain sebagainya?!

Ketiga: Menggantikan posisi Nabi?

Bagaimana bisa para sahabat hanya bisa diam dan malah memilih menggantikan Nabi untuk dipukul tanpa mempersoalkan tuduhan Ukasyah terlebih dahulu yang datang tanpa bukti dan tanpa saksi?!

Demikian juga dengan Fatimah yang menyuruh Bilal agar meminta Hasan dan Husein saja yang menggantikan Nabi ketika diqishash. Begitu juga Abu Bakr, Umar, dan Ali, serta Hasan dan Husain yang berusaha menggantikan posisi Nabi.

Ini merupakan perendahan terhadap ketinggian pemahaman para sahabat dan ahlu bait Nabi terhadap syariat. Bagaimana bisa mereka hendak menggantikan Nabi padahal Allah subhanahu wataala telah berfirman:

“(yaitu) bahwa seseorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain.(QS. An-Najm: 38)

Karena itulah para ulama sepakat, tidak boleh menjamin hukuman orang lain jika berkenaan dengan had dan darah. Ibnul Mundzir mengatakan, “Para ulama sepakat tidak boleh adanya jaminan dalam perkara hudud.” (Al-Ijma’, Ibnu al-Mundzir, I/126).

Jika menjamin saja tidak boleh, apatah lagi menggantikan. Tidak mungkin ahlu bait Nabi seperti Fatimah, Ali, Hasan, dan Husein, demikian juga sahabat utama Nabi seperti Abu Bakar dan Umar tidak mengetahui hal ini?!

Bahkan Ali sampai rela dipukul 100 kali asal Nabi tidak diqshash? Bukankah itu kezaliman? Bagaimana bisa Nabi shallallahu alahi wasallam tidak mengingkari kezaliman tersebut?! Wallahul Mustaan

Seluruh keganjilan ini menunjukkan si tukang kisah yang memalsukan hadits ini tidak jeli dalam memalsukan hadits, dan membuktikan kedangkalannya terhadap ilmu syariat.

Benarlah ucapan al-Hafizh adz-Dzahabi rahimahullah, bahwa pemalsu hadits ini hanyalah seorang tukang kisah dan ia masyhur dengan itu. Makanya alur matannya juga amat terlihat dramatis dan menyentuh, persis seperti film atau sinetron yang telah disusun skenarionya.

Sudah seyogyanya kita tidak membawakan kisah Ukasyah ini lagi dan mengingkarinya. Karena para ulama hadits rahimahumullah telah menganggap kisah ini palsu. Sementara berdusta atas nama Rasulullah shallallahu alaihi wasallam adalah dosa besar. Akankah kita mencampurkan dosa besar ke dalam dakwah kita?! Wallahu alam (dakwah.id/Fatan Abu Uswah)

Ingin Langganan Artikel?
Daftarkan emailmu di sini untuk mendapatkan update artikel terbaru.
Anda dapat berhenti langganan kapan saja.
Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.