Gambar 9 Tips Menyambut Bulan Ramadhan dakwah.id.jpg

9 Tips Menyambut Bulan Ramadhan

Terakhir diperbarui pada · 1,620 views

Tidak terasa kurang dari sepekan kita akan memasuki bulan Ramadhan. Bulan penuh rahmat dan ampunan. Sudah siapkah kita menyambut bulan Ramadhan?

Setiap muslim yang diberi Allah kesempatan berjumpa dengan bulan Ramadhan, tidak boleh membiarkannya lewat begitu saja. Hal ini dikarenakan bulan Ramadhan memiliki banyak keutamaan yang tidak Allah berikan pada bulan-bulan selainnya.

Terdapat banyak nas dan perkataan ulama maupun salaf yang mengabarkan hal tersebut. Juga atsar yang menjelaskan bagaimana salaf menyemarakkan bulan Ramadhan dengan amal saleh dan ibadah.

Sebagaimana hadits yang diriwayatkan Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

إِذَا دَخَلَ رَمَضَانُ فُتِّحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ جَهَنَّمَ وَسُلْسِلَتْ الشَّيَاطِينُ

Jika datang bulan Ramadhan, pintu-pintu jannah dibuka, pintu-pintu neraka ditutup, dan setan-setan dibelenggu.”

Dalam riwayat muslim disebutkan, “Pintu-pintu rahmat dibuka.” (HR. Al-Bukhari no. 3103; HR. Muslim no. 1079).

Masih dari sahabat Abu Hurairah, Rasulullah bersabda,

مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Barang siapa yang berdiri mengerjakan shalat malam pada bulan Ramadhan karena iman dan mengharap pahala, maka dosa-dosanya yang telah lalu diampuni.” (HR. Al-Bukhari No. 37; HR. Muslim 759).

Al-Hasan bin Ali al-Jashshas berkata, aku mendengar ar-Rabi bin Sulaiman berkata,

كَانَ مُحَمَّدُ بْنُ إِدْرِيسَ الشَّافِعِيُّ ‌يَخْتِمُ ‌فِي ‌شَهْرِ ‌رَمَضَانَ سِتِّينَ خَتْمَةً مَا مِنْهَا شَيْءٌ إِلَّا فِي صَلَاةٍ

Muhammad bin Idris asy-Syafii (Imam Syafii) mengkhatamkan al-Quran pada bulan Ramadhan sebanyak 60 kali. Dan beliau mengkhatamkan semua itu dalam shalatnya.” (Hilyatu al-Auliya`, al-Ashbahani, 9/134).

Begitu banyaknya nas dan perkataan salafussaleh akan keutamaan dan penekanan untuk banyak beramal saleh selama bulan Ramadhan, menjadikan Ramadhan disebut juga sebagai bulan amal.

Selayaknya seorang muslim yang menjumpai bulan Ramadhan meningkatkan kualitas dan kuantitas amal salehnya karena amalan yang dikerjakan pada bulan mulia tersebut pahalanya dilipatgandakan hingga berkali-kali lipat. Keutamaan berupa dilipatgandakan pahala ini hanya satu dari sekian keutamaan yang ada di bulan Ramadhan.

Seorang muslim yang ingin mendapatkan keutamaan bulan Ramadhan harus mempersiapkan kedatangannya dengan sebaik mungkin.

Jangan sampai karena kurang mempersiapkan, terlebih tidak bersiap-siap sama sekali, menjadikan Ramadhan lewat begitu saja sehingga menjadikan kita termasuk dalam golongan orang yang merugi.

Ada beberapa tips menyambut bulan Ramadhan yang membantu seorang muslim. Dengannya, seorang muslim dapat menjalani ibadah pada bulan Ramadhan dengan maksimal, semangat, dan penuh berkah.

Adapun tips menyambut bulan Ramadhan secara umum adalah sebagai berikut.

Tips Menyambut Bulan Ramadhan

Pertama: Menyambut bulan Ramadhan dengan mempersiapkan ilmu

Ibadah agar sah dan penuh makna haruslah dibarengi dengan ilmu, termasuk ibadah selama bulan Ramadhan.

Setidaknya ilmu yang dipersiapkan adalah ilmu yang menjadikan ibadah seseorang pada bulan Ramadhan menjadi sah, baik ibadah yang wajib maupun ibadah sunah yang memiliki banyak keutamaan.

Kaum muslimin zaman ini dimudahkan dalam belajar. Banyak majelis ilmu fikih Ramadhan yang digelar beberapa hari atau beberapa pekan menjelang bulan mulia ini tiba. Jika tidak bisa menghadirinya secara offline, kita bisa membaca buku seputar fikih Ramadhan secara langsung ataupun mendengarkan kajian-kajian yang banyak diunggah di situs web seperti YouTube.

Ilmu ibadah wajib yang dipersiapkan sebelum bulan Ramadhan adalah fikih puasa dan zakat fitrah. Adapun ilmu ibadah sunah yang memiliki banyak keutamaan yang perlu dipelajari, seperti membaca al-Quran, shalat terawih, shalat malam, dan sedekah.

Kedua: Menyambut bulan Ramadhan dengan memperbanyak doa

Memperbanyak doa agar Allah mempertemukan bulan Ramadhan tahun ini kepada kita dan memberikan kita kesehatan, kemudahan, dan barakah dalam menjalani ibadah pada bulan mulia ini.

Sebagian salaf berkata,

‌كَانُوْا ‌يَدْعُوْنَ ‌اللهَ سِتَّةَ أَشْهُرٍ أَنْ يُبَلِّغَهُمْ شَهْرَ رَمَضَانَ ثُمَّ يَدْعُوْنَ اللهَ سِتَّةَ أَشْهُرٍ أَنْ يَتَقَبَّلَهُ مِنْهُمْ

Para shahabat berdoa selama enam bulan sebelum Ramadhan agar Allah mempertemukan mereka dengannya, dan berdoa enam bulan setelahnya agar Allah menerima ibadah yang telah mereka kerjakan pada bulan Ramadhan.” (Lathaifu al-Ma’arif, Ibnu Rajab al-Hambali, 209).

Ketiga: Mempersiapkan iman dan takwa

Kualitas ibadah Ramadhan seseorang ditentukan juga oleh kadar iman dan takwanya kepada Allah.

Seorang muslim yang tidak memaksimalkan momentum bulan Ramadhan dengan amal saleh, bahkan ada juga yang tidak berpuasa, bukan bersebab tidak tahu akan keutamaan dan kewajiban yang ada. Mereka tahu akan keutamaan dan kewajiban yang Allah syariatkan dalam bulan Ramadhan, tapi terkadang iman yang belum siap terkalahkan oleh hawa nafsu yang selalu dituruti.

Oleh karenanya, mempersiapkan iman sebelum datangnya Ramadhan adalah suatu keniscayaan.

Baca juga materi kultum Ramadhan sebulan: Materi Kultum Ramadhan

Bagaimana cara mempersiapkan iman tersebut? Caranya ialah dengan membersihkan hati dari segala penyakit-penyakitnya, menjauhi perkara-perkara haram dan syahwat yang banyak merusak hati dan berdampak buruk saat kita menjalani bulan Ramadhan nantinya, melatih hati mengagungkan syiar-syiar Allah, belajar tunduk dan merendahkan diri kepada Pencipta, dan bertobat dari segala macam maksiat yang masih dilakukan.

Keempat: Mempersiapkan fisik dan menjaga kesehatan

Tips menyambut bulan Ramadhan keempat adalah mempersiapkan fisik dan menjaga kesehatan.

Bulan Ramadhan adalah bulan di mana seorang muslim sangat dianjurkan untuk berbuat kebaikan dan memperbanyak pahala. Ditambah dengan puasa selama sebulan penuh, menjadikan kesempurnaan ibadah Ramadhan memerlukan fisik yang sehat dan prima.

Jangan sampai kita tidak maksimal atau terganggu dalam menjalankan ibadah Ramadhan karena tubuh kita yang kurang sehat. Jagalah kesehatan tubuh semisal dengan memperbaiki pola makan, rajin berolah raga, dan istirahat yang cukup.

Kelima: Memperbanyak ibadah

Mempersiapkan fisik juga dengan melatih diri agar lebih siap dengan mengerjakan ibadah Ramadhan. Contohnya, dengan memperbanyak puasa pada bulan Syakban, memperbanyak membaca al-Quran dan zikir, dan memperbanyak shalat qiyamullail.

Abu Bakar al-Warraq al-Bakhli rahimahullah berkata,

شَهْرُ رَجَبَ شَهْرُ لِلزَّرْعِ وَشَعْبَانَ شَهْرُ السُّقْيِ لِلزَّرْعِ وَرَمَضَانَ شَهْرُ حَصَادِ الزَّرْعِ

Bulan Rajah adalah bulan menanam, Syakban adalah bulan mengairi tanaman, dan Ramadhan adalah bulan memanen tanaman.” (Lathaifu al-Ma’arif, Ibnu Rajab al-Hambali, 121).

Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata,

وَلَمْ أَرَهُ صَائِمًا مِنْ شَهْرٍ قَطُّ أَكْثَرَ مِنْ صِيَامِهِ مِنْ شَعْبَانَ كَانَ يَصُومُ شَعْبَانَ كُلَّهُ كَانَ يَصُومُ شَعْبَانَ إِلَّا قَلِيلًا

Aku belum pernah melihat Nabi berpuasa dalam satu bulan sebanyak puasa beliau di bulan Syakban, di dalamnya beliau berpuasa sebulan penuh.”Dalam riwayat lain, “ … atau kurang beberapa hari.” (HR. Muslim no. 1156).

Keenam: Mempersiapkan kebutuhan harian

Tips menyambut bulan Ramadhan selanjutnya adalah mempersiapkan kebutuhan harian selama bulan Ramadhan. Mulai dari membeli makanan, minuman, dan pakaian yang cukup, hingga mempersiapkan kebutuhan harian lainnya.

Kebutuhan tersebut memanglah perkara yang bersifat duniawi. Tetapi mempersiapkannya sebelum datang bulang Ramadhan, memiliki hikmah yang besar. Setiap waktu yang ada dalam bulan Ramadhan dapat dimanfaatkan dengan baik sehingga tidak tersia-siakan semisal dengan digunakan untuk membeli kebutuhan harian.

Oleh karena itu, persiapkanlah kebutuhan harian untuk sebulan penuh sebelum masuk bulan Ramadhan agar waktu berharga pada bulang Ramadhan yang kita miliki tidak tersia-siakan barang sedikit pun.

Ketujuh: Mempersiapkan keluarga agar siap dengan Ramadhan

Manusia adalah makhluk sosial. Kita di rumah tidak hidup sendirian. Ada tanggung jawab yang mesti ditunaikan. Terlebih bagi seorang kepala keluarga.

Terkadang, aktivitas ibadah selama bulan Ramadhan kurang maksimal karena kita belum mempersiapkan keluarga kita agar siap dengan Ramadhan.

Persiapan ini bisa dimulai dengan mengajarkan ilmu seputar amalan Ramadhan khususnya kepada anak, melatih anak berpuasa dan ibadah lainnya, mempersiapkan mental dan ruhiyah keluarga, membuat bi’ah atau menciptakan suasana rumah yang berbeda di bulan Ramadhan. Juga mempersiapkan fisik mereka dan mempersiapkan kebutuhan materi bagi mereka selama Ramadhan.

Kedelapan: Membuat jadwal silaturahmi

Buatlah jadwal untuk bersilaturahmi ke rumah sanak keluarga atau yang masih memiliki tali kekerabatan dengan kita. Makin banyak rumah yang dijadwalkan, makin baik.

Niatkan dalam bersilaturahmi ke sanak keluarga pada bulan yang mulia tersebut karena mengharap rida dan pahala dari Allah semata. Selain itu, bersilaturahmi merupakan kesempatan terbaik menjaga jalinan antarkeluarga.

Kesembilan: Membuat agenda dan target

Tips menyambut bulan Ramadhan terakhir adalah membuat agenda dan target.

Imam Syafii rahimahullah mengkhatamkan al-Quran pada bulan Ramadhan sebanyak 60 kali. Itu ia kerjakan dalam shalatnya. Tentunya pencapaian Imam Syafii tersebut sulit diikuti oleh mayoritas kaum muslimin hari ini. Di sinilah pentingnya kita membuat agenda dan target pencapaian ibadah di bulan Ramadhan.

Tentukanlah dari sekarang. Bisa dengan menargetkan jumlah halaman atau juz yang dibaca dalam sehari selama bulan Ramadhan. Target sedekah harian. Target shalat sunah dan silaturahmi. Dan sebagainya.

Juga buatlah dan tentukan agenda selama sebulan agar semuanya dapat berjalan dengan baik sehingga Ramadhanmu lebih bermakna.

Adanya agenda dan target ini banyak manfaatnya. Mulai dari melatih diri komitmen untuk tidak menyia-nyiakan waktu semisal dengan tidur berlebihan atau membiarkan banyak waktu yang kosong, menjauhi hal-hal yang melalaikan, hingga melatih badan agar istikamah dalam kebaikan dengan mendahulukan amalan yang mendatangkan kecintaan Allah dibanding dari hal-hal mubah dan hal-hal lainnya.

Demikian sembilan tips menyambut bulan Ramadhan. Semoga Allah mempertemukan kita dengannya dan menjadikan Ramadhan tahun ini penuh berkah. (dakwah.id/ahmadrobith).

Baca juga artikel Ilmu & Dakwah atau artikel menarik lainnya karya Ahmad Robith.

Penulis: Ahmad Robith
Editor: Sodiq Fajar

Artikel Ilmu & Dakwah terbaru:

Topik Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *