materi kultum ramadhan terbaru tipu daya iblis licik dakwah.id

Materi Kultum 19: Tipu Daya Iblis Paling Licik

Tulisan yang berjudul Tipu Daya Iblis Paling Licik adalah seri ke-19 dari serial Materi Kultum Ramadhan yang ditulis oleh ustadz Muhammad Faishal Fadhli.

Dahulu kala, di kalangan Bani Israel terdapat seorang ahli zuhud yang sangat tekun dalam beribadah. Ia telah mengabdi kepada Allah selama 200 tahun. Tapi ia mempunyai satu obsesi yang aneh; ingin sekali melihat penampakan Iblis. Hingga akhirnya pada suatu hari ia melihat sesosok makhluk di mihrab. Kemudian ia bertanya kepada makhluk itu,

Siapa kamu?”

Aku Iblis. Aku di depan pintumu. Tetapi aku tidak bisa masuk kepadamu. Engkau ini sungguh memesona. Yang tersisa dari umurmu, sama seperti yang sudah berlalu darimu.”

Setelah berkata demikian, Iblis itu pergi. Ahli ibadah yang mendengar perkataan Iblis, bergumam dalam hati, “Wah, ternyata, umurku masih tersisa 200 tahun lagi. Kalau begitu, aku bisa melakukan apa saja, kemudian setelah itu aku bertobat.”

Tipu daya iblis tepat sasaran. Sejak itulah dia tergoda untuk berbuat maksiat.

Pada malam harinya, ia keluar rumah dan meninggalkan tempat ibadah untuk melakukan perbuatan buruk. Ia sangat berhasrat untuk mencoba sesuatu yang haram, yang selama ini tidak pernah ia lakukan. Tapi, nahas sekali nasibnya. Untung tak dapat diraih. Malang tak dapat ditolak. Malam itu juga, ia meninggal dunia dalam keadaan bermaksiat.

Kisah ahli ibadah yang terjebak tipu daya Iblis ini tercantum dalam kitab an-Nail al-Hatsis fi Hikayat al-Hadits, karya as-Samarqandi.

Apa hikmah yang dapat kita petik dari kisah di atas?

Pertama, tidak boleh bersikap sombong dengan berharap bertemu musuh. Sang ahli ibadah dalam kisah di atas sepertinya merasa hebat sampai berangan-angan ingin melihat wujud makhluk terkutuk yang paling licik dan telah berhasil mengeluarkan Nabi Adam dan Hawa dari surga.

Dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Abu Dawud, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

يَا أَيُّهَا النَّاسُ لَا تَتَمَنَّوْا لِقَاءَ الْعَدُوِّ وَسَلُوا اللَّهَ تَعَالَى الْعَافِيَةَ

“Wahai manusia, janganlah kalian berharap bertemu dengan musuh, dan mohonlah keselamatan kepada Allah ta’ala.” (HR. Al-Bukhari no. 2804, 6810; HR. Muslim no. 1742; HR. Abu Daud no. 2631)

اِنَّ الشَّيْطٰنَ لِلْاِنْسَانِ عَدُوٌّ مُّبِيْنٌ

Sungguh, setan itu musuh yang jelas bagi manusia.” (QS. Yūsuf: 5)

Kedua, harus diingat betul bahwasanya Iblis adalah makhluk yang sangat licik. Dengan berbagai bentuk tipu daya, sangat mudah baginya menjerumuskan anak cucu Adam ke dalam kemaksiatan. Maka dari itu, meskipun kita sedang dalam mode semangat beribadah, tetap harus berlindung kepada Allah dari godaan setan.

فَإِذَا قَرَأْتَ الْقُرْآنَ فَاسْتَعِذْ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ

Fa iżā qara`tal-qur`āna fasta’iż billāhi minasy-syaiṭānir-rajīm

Apabila kamu membaca al-Quran hendaklah kamu meminta perlindungan kepada Allah dari setan yang terkutuk.” (QS. An-Nahl: 98)

Ketiga, ketahuilah, salah satu jebakan atau tipu daya Iblis yang paling licik, dan trik ini sering kali berhasil membawa manusia ke jalan yang salah adalah Iblis menggunakan narasi yang sangat membuai, “Sudah, maksiat saja dulu. Nanti kan besok-besok masih bisa tobat.”

Dalam kisah di atas, seorang ahli ibadah terniat berbuat maksiat gara-gara ditipu bahwa jatah hidupnya masih panjang; seakan-akan masih bisa menunda tobat. Dengan tipu daya ini pula Iblis menghasut saudara-saudara Nabi Yusuf untuk menjebloskannya ke dalam sumur.

ٱقْتُلُوا يُوسُفَ أَوِ ٱطْرَحُوهُ أَرْضًا يَخْلُ لَكُمْ وَجْهُ أَبِيكُمْ وَتَكُونُوامِنْ بَعْدِهِۦ قَوْمًا صَٰلِحِينَ

Uqtulụ yụsufa awiṭraḥụhu arḍay yakhlu lakum waj-hu abīkum wa takụnụ mim ba’dihī qauman ṣāliḥīn

Bunuhlah Yusuf atau buanglah dia ke suatu daerah (yang tak dikenal) supaya perhatian ayahmu tertumpah kepadamu saja, dan sesudah itu hendaklah kamu menjadi orang-orang yang baik.” (QS. Yusuf: 9)

Keempat, amalan di akhir hayat adalah penentu. Dalam hadits Arabin an-Nawawi nomor 4 disebutkan,

فَوَ اللّهِ الَّذِي لاَ إِلَهَ غَيْرُهُ إِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ الْجَنَّةِ حَتَّى مَا يَكُوْنُ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إِلاَّ ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الْكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ فَيَدْخُلُهَا

Demi Allah yang tidak ada Ilah selain-Nya, sesungguhnya di antara kalian ada yang melakukan perbuatan ahli surga hingga jarak antara dirinya dan surga tinggal sehasta akan tetapi telah ditetapkan baginya ketentuan, dia melakukan perbuatan ahli neraka maka masuklah dia ke dalam neraka.” (Muttafaqun Alaihi)

Dan dalam hadits lain, yang juga diriwayatkan oleh Bukhari Muslim, disebutkan bahwa, Innamal A’mālu bil Khawātim. Sesungguhnya, amalan seorang hamba itu tergantung penutupnya.

Meskipun sejarah hidup seseorang penuh dengan catatan kriminal, tetapi di akhir dia tutup dengan tobat nasuha, maka ia akan masuk surga.

Sebaliknya, sekalipun seumur hidup seorang abid (ahli ibadah) diisi dengan ketaatan, tetapi di akhir hayatnya justru melakukan kemaksiatan, ia akan dimasukkan ke dalam neraka. Wal ‘iyadzu billah.

Maka, mari sering-sering memohon perlindungan kepada Allah subhanahu wata’ala dari berbagai macam bentuk tipu daya iblis.

Semoga Allah melindungi kita dari akhir hayat yang buruk. Amin. (Muhammad Faishal Fadhli/dakwah.id)

Baca juga artikel Materi Kultum Ramadhan atau artikel menarik lainnya karya Muhammad Faishal Fadhli.

Penulis: Muhammad Faishal Fadhli
Editor: Ahmad Robith

Artikel Materi Kultum Ramadhan sebelumnya:

Topik Terkait

Muhammad Faishal Fadhli

Pengkaji Literatur Islami. Almnus Program Kaderisasi Ulama (PKU) Universitas Darussalam (UNIDA) Gontor angkatan 14.

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.

%d blogger menyukai ini: