materi kultum ramadhan kebajikan yang harus disegerakan dakwah.id

Materi Kultum Ramadhan 09: Kebajikan yang Harus Disegerakan

Terakhir diperbarui pada · 875 views

Materi Kultum Ramadhan
Kebajikan yang Harus Disegerakan

Tulisan yang berjudul “Lima Kebajikan yang Harus Disegerakan ini adalah seri ke-09 dari serial Materi Kultum Ramadhan 1445 H yang ditulis oleh Ustadz Nofriyanto Abu Kayyisa Al-Minangkabawy.

اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى نَبِيِّنَا الْمُخْتَارِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحَابَتِهِ الْأَخْيَارِ وَكُلِّ مَنِ اهْتَدَى بِهَدْيِهِ إِلَى يَوْمِ الْمَحْشَرِ

Hadirin jamaah shalat Tarawih yang dirahmati Allah subhanahu wataala!

Ulama Murtadha Az-Zabiidi dalam kitabnya Takhrij Ahadits Ihya’ Ulumiddin juz 2 halaman 928 menukil dari Hatim al-Asham,

اَلْعَجَلَةُ مِنَ الشَّيْطَانِ إِلَّا فِي خَمْسَةٍ فَإِنَّهَا مِنْ سُنَّةِ رَسُوْلِ اللهِ – صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – إِطْعَامُ الطَّعَامِ وَتَجْهِيْزُ الْمَيِّتِ وَتَزْوِيْجُ الْبِكْرِ وَقَضَاءِ الدَّيْنِ وَالتَّوْبَةُ مِنَ الذَّنْبِ

Tergesa-gesa itu merupakan perbuatan setan, kecuali bersegera dalam lima hal yang merupakan sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam; Pertama, menghidangkan makanan. Kedua, menguburkan jenazah. Ketiga, menikahkan anak gadis. Keempat, melunasi hutang. Kelima, bert0bat dari dosa dan kesalahan.”

Riwayat di atas mengandung larangan dan anjuran. Larangan tergesa-gesa dan anjuran untuk bersegera. Melaksanakan kebajikan yang harus disegerakan.

Pertama: Menyiapkan Hidangan Bagi Tamu

Menjaga perasaan saudara muslim yang lain merupakan ajaran Islam yang senantiasa ditanamkan baginda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Ini adalah Kebajikan yang harus disegerakan.

Mengapa demikian? Karena sifat mukmin sejati adalah mereka yang mampu membuat saudara mukmin yang lain merasa aman dari lisan dan tangannya. Coba bayangkan apabila tamu datang ke rumah kita. Apalagi kita yang mengundangnya. Lebih-lebih waktu makan. Bukankah lebih baik dan lebih bijak bagi kita untuk segera menghidangkan makanan dan minuman baginya?

Betapa tidak nyamannya tamu apabila tuan rumah dengan santai dan lamanya apalagi menunda-nundanya? Padahal Islam mengajarkan kita untuk menghormati tamu. Dan menyegerakan hidangan saat seperti ini merupakan wujud nyata kita memuliakannya.

Bukankah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah memasukkannya dalam kategori konsekuensi iman? Sebagaimana tutur Baginda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam yang mulia, dalam riwayat al-Bukhari hadits nomor 442 dan Muslim haditts nomor 47,

مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ فَلْيُكْرِمْ ضَيْفَه

Barang siapa beriman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaklah ia memuliakan tamunya.”

Kedua: Menguburkan Jenazah

Menguburkan jenazah merupakan Kebajikan yang harus disegerakan.

Baca juga: Jenazah Korban Bunuh Diri Dishalatkan atau Tidak?

Ada dua hikmah dari perbuatan kedua yang harus disegerakan ini. Pertama, apabila jenazah itu saleh (baik), maka hal demikian merupakan kebaikan yang kita segerakan untuknya. Tapi jika tidak saleh, maka hal demikian merupakan keburukan yang kita lepaskan bebannya dari pundak-pundak kita.

Ketiga: Menikahkan Anak Gadis

Pernikahan merupakan solusi terbaik untuk menjaga kehormatan. Kehormatan dari perbuatan haram dan segala macam keburukan. Oleh sebab itu, ini merupakan Kebajikan yang harus disegerakan.

Bukankah Rasulullah telah mengingatkan melalui sabda-Nya, sebagaimana diriwayatkan oleh Imam at-Tirmidzi hadits nomor 1084,

إِذَا خَطَبَ إِلَيْكُمْ مَنْ تَرْضَوْنَ دِينَهُ وَخُلُقَهُ فَزَوِّجُوهُ إِلَّا تَفْعَلُوا تَكُنْ فِتْنَةٌ فِي الْأَرْضِ وَفَسَادٌ عَرِيضٌ

Jika datang kepada kalian seorang lelaki yang kalian ridhai agama dan akhlaknya, maka nikahkanlah dia. Jika tidak, maka akan terjadi fitnah di muka bumi dan kerusakan yang besar.”

Keempat: Melunasi Hutang

Melunasi hutang merupakan Kebajikan yang harus disegerakan dan tidak boleh ditunda-tunda.

Salah satu hikmah dari bersegera melunasi hutang agar kita jauh dari kezhaliman. Padahal dosa zhalim termasuk salah satu dosa besar. Zalim di sini maksudnya sengaja menunda-nunda membayar hutang apalagi sampai berniat tidak ingin melunasinya. Bukankah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah mengingatkan, sebagaimana diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari, hadits nomor 220,

   مَطْلُ الْغَنِيِّ ظُلْمٌ

Menunda-nunda membayar utang bagi orang yang mampu (membayar) adalah kezaliman.”

Kelima: Bersegera Bertobat

Allah subhanahu wata’ala sangat cinta kepada hamba-Nya yang bergegas meraih ampunan dan kembali kepada jalan-Nya. Kecintaan Allah subhanahu wata’ala melebihi kecintaan makhluk itu sendiri kepada selain-Nya.

Allah subhanahu wata’ala tidak pernah bosan kepada hamba-Nya. Allah subhanahu wata’ala juga tidak pernah memutuskan hubungan-Nya dengan hamba-Nya yang beriman.

Saat hamba-Nya berbuat dosa sejatinya mereka sendirilah yang bosan, lupa diri yang akhirnya menjauh dari-Nya. Bukankah Rasulullah telah mengingatkan hal ini dalam haditsnya, diriwayatkan oleh Imam Muslim, hadits nomor 2747,

لَلَّهُ أَشَدُّ فَرَحًا بِتَوْبَةِ عَبْدِهِ حِينَ يَتُوبُ إِلَيْهِ، مِنْ أَحَدِكُمْ كَانَ عَلَى رَاحِلَتِهِ بِأَرْضِ فَلَاةٍ، فَانْفَلَتَتْ مِنْهُ وَعَلَيْهَا طَعَامُهُ وَشَرَابُهُ، فَأَيِسَ مِنْهَا، فَأَتَى شَجَرَةً، فَاضْطَجَعَ فِي ظِلِّهَا، وقَدْ أَيِسَ مِنْ رَاحِلَتِهِ، فَبَيْنَا هُوَ كَذَلِكَ إِذَا هُوَ بِهَا، قَائِمَةً عِنْدَهُ، فَأَخَذَ بِخِطَامِهَا، ثُمَّ قَالَ مِنْ شِدَّةِ الْفَرَحِ: اللهُمَّ أَنْتَ عَبْدِي وَأَنَا رَبُّكَ! أَخْطَأَ مِنْ شِدَّةِ الْفَرَح

Allah lebih gembira untuk menerima tobat hamba-Nya daripada salah seorang dari kalian yang awalnya berada di atas tunggangannya di gurun pasir, kemudian tunggannya itu terlepas darinya, padahal di situ ada bekal makan dan minumnya. Saat putus asa, dia mendatangi sebuah pohon untuk berteduh di bawahnya. Dia telah putus asa untuk mendapatkan kembali tunggangannya. Dalam keadaan demikian itu, tunggangannya kembali, berada disisinya. Dia pun mengambil tali kekang tunggangannya dan berujar kegirangan, ‘Wahai Allah, engkau adalah hambaku dan aku Tuhan-Mu.’ Dia keliru karena sangat bergembira.”

Demikianlah uraian lima Kebajikan yang harus disegerakan dalam hidup ini. Semoga Allah subhanahu wata’ala memberikan daya dan upaya untuk melaksanakannya. (Nofriyanto/dakwah.id)

Baca juga artikel Materi Kultum Ramadhan atau artikel menarik lainnya karya Nofriyanto Abu Kayyisa Al-Minangkabawy.

Materi Kultum Ramadhan Terbaru:

Topik Terkait

Nofriyanto, M.Ag

Dosen Prodi Aqidah dan Filsafat Islam UNIDA GONTOR, Direktorat Islamisasi UNIDA GONTOR, Alumni Program Kaderisasi Ulama Gontor angkatan VII, Konsentrasi bidang pemikiran Islam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *