materi khutbah Jumat Nikmat Afiyah di Dunia dan Akhirat dakwah.id

Materi Khutbah Jumat: Nikmat Afiyah di Dunia dan Akhirat

Terakhir diperbarui pada · 4,183 views

Materi Khutbah Jumat
Nikmat Afiyah di Dunia dan Akhirat

Pemateri: Dr. (C) Mubin Amrulloh, Lc., M.S.I.

*) Link download PDF materi khutbah Jumat ada di akhir tulisan

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْعَزِيزِ الْغَفَّارِ، الْقَوِيِّ الْجَبَّارِ؛ ﴿خَلَقَ الْإِنْسَانَ مِنْ صَلْصَالٍ كَالْفَخَّارِ * وَخَلَقَ الْجَانَّ مِنْ مَارِجٍ مِنْ نَارٍ﴾، نَحْمَدُهُ عَلَى مَا هَدَانَا وَاجْتَبَانَا، وَنَشْكُرُهُ عَلَى مَا أَعْطَانَا وَأَوْلَانَا.

وَأَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ؛ رَحِيمٌ رَحْمَانٌ، شَدِيدُ الْعِقَابِ، عَزِيزٌ ذُو انْتِقَامٍ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ؛ بَلَّغَ الرِّسَالَةَ، وَأَدَّى الْأَمَانَةَ، وَنَصَحَ الْأُمَّةَ، وَجَاهَدَ فِي اللَّهِ تَعَالَى حَقَّ جِهَادِهِ حَتَّى أَتَاهُ الْيَقِينُ.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

أَمَّا بَعْدُ: فَاتَّقُوا اللَّهَ تَعَالَى وَأَطِيعُوهُ، وَجَانِبُوا سُخْطَهُ فَلَا تَعْصُوهُ، وَابْذُلُوا الْمَعْرُوفَ لِلنَّاسِ وَلَا تَمْنَعُوهُ؛ ﴿وَاعْبُدُوا رَبَّكُمْ وَافْعَلُوا الْخَيْرَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ﴾.

Jamaah sidang shalat Jumat yang dimuliakan Allah

Pada kesempatan yang mulia dan penuh berkah ini, izinkan khatib berwasiat untuk diri khatib dan mengajak para hadirin semua. Mari sama-sama meningkatkan kualitas keimanan dan ketakwaan kita dengan menjalankan setiap perintah Allah subhanahu wataala dan menjauhi setiap larangan-Nya.

Karena berbekal ketakwaan, seorang hamba akan mendapatkan predikat manusia yang mulia di hadapan Allah subhanahu wata’ala. Karena berbekal ketakwaan, seorang hamba akan lebih dekat dengan Rabbnya. Dan karena berbekal ketakwaan maka segala hajat dan persoalan yang tengah seorang hamba hadapi, Allah akan bukakan jalan kemudahan untuk dilaluinya.

Maasyiral muslimin rahimani warahimakumullah

Sesungguhnya nikmat dan karunia Allah subhanahu wataala atas segenap makhluk begitu melimpahnya. Hingga detik ini, nikmat-nikmat tersebut sangat terbuka untuk kita nikmati dan kita syukuri. Dan bagian-bagian dari nikmat itu pun bermacam-macam.

Hal ini sebagaimana firman Allah subhanahu wataala dalam al-Quran Surat An-Nahl ayat 18,

 وَإِن تَعُدُّوا۟ نِعْمَةَ ٱللَّهِ لَا تُحْصُوهَآ ۗ إِنَّ ٱللَّهَ لَغَفُورٌ رَّحِيمٌ

Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak akan mampu menghitungnya. Sungguh, Allah benar-benar Maha Pengampun, Maha Penyayang.

Maasyiral muslimin, di antara nikmat yang paling agung yang kita rasakan hari ini adalah nikmat al-afiyah, yakni nikmat kesejahteraan, nikmat kesehatan, dan nikmat kelapangan. Nikmat ini bisa dimaknai juga sebagai nikmat keselamatan dari perkara yang makruh dalam urusan agama, dunia, dan akhirat.

Afiyah dalam perkara agama artinya selamatnya seorang mukmin dari fitnah syubuhat yang menyesatkan, dan fitnah syahwat yang menghalangi ia dari rahmat Allah subhanahu wataala.

Afiyah dalam urusan dunia artinya seorang mukmin terselamatkan dari segala yang menodai kehidupan dunia dari penyakit, duka lara, derita, kesedihan, dan kekurangan makanan serta minuman.

Sementara ‘afiyah dalam urusan akhirat artinya terselamatkannya ia dari murka dan neraka-Nya Allah subhanahu wataala serta dekatnya seorang mukmin pada ridha dan surga-Nya.

Karena itu maasyiral muslimin, al-afiyah dimaknai secara umum berarti suatu orientasi yang dihendaki seorang mukmin dalam perkara agama, dunia, dan akhirat. Maka baginya, dalam orientasi kemanusiaan, al-‘afiyah menduduki posisi yang istimewa dan agung.

Maasyiral muslimin rahimani warahimakumullah

Nikmat afiyah adalah kebaikan dari banyaknya kebaikan-kebaikan keduniaan. Siapa saja yang dianugerahi nikmat tersebut, maka ia memperoleh kesejahteraan yang berlimpah. Dalam hal ini sebagian ahli tafsir, seperti Imam Qatadah dan yang lainnya, menafsirkan kalimat al-hasanah—kebaikan—di dunia sebagai as-shihhah wal afiyah.

Seperti pada firman Allah subhanahu wataala dalam al-Quran Surat al-Baqarah ayat 201,

وَمِنْهُمْ مَنْ يَقُولُ رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Dan di antara mereka ada yang berdoa,‘Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat, dan lindungilah kami dari azab neraka.’”

Sementara Imam An-Nawawi rahimahullah dalam Syarah Shahih Muslim-nya, juz 17 halaman 13 dan 14, mengatakan bahwa pendapat yang paling dzahir atau jelas dalam menafsirkan kalimat “hasanah fid dunya” dalam firman Allah tersebut maksudnya adalah “al-ibadah wal aafiyah”, ibadah dan kesehatan atau kesejahteraan. Hasanah fil akhirah, kebaikan di akhirat, adalah berupa surga dan ampunan-Nya—maghfirah, dan dikatakan pula bahwa hasanah (kebaikan) tersebut mencakup kebaikan dunia dan akhirat.

Dalam suatu hadits yang diriwayatkan oleh sahabat Anas bin Malik radhiyallaahu anhu, hadits riwayat Muslim no. 4853, diceritakan bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam pernah menjenguk seseorang dari kaum muslimin yang sakit dan sangat kurus bagaikan anak burung. Lalu Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bertanya kepadanya,

هَلْ كُنْتَ تَدْعُو بِشَيْءٍ أَوْ تَسْأَلُهُ إِيَّاهُ؟

Apakah kamu pernah berdoa atau meminta sesuatu?” Lalu laki-laki itu menjawab,

نَعَمْ. كُنْتُ أَقُولُ اللَّهُمَّ مَا كُنْتَ مُعَاقِبِي بِهِ فِي الْآخِرَةِ فَعَجِّلْهُ لِي فِي الدُّنْيَا

Ya, aku pernah berdoa,‘Ya Allah, jika Engkau akan menyiksaku di akhirat, maka segerakanlah siksaan itu untukku di dunia.’”

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda, 

سُبْحَانَ اللَّهِ لَا تُطِيقُهُ أَوْ لَا تَسْتَطِيعُهُ. أَفَلَا قُلْتَ: اللَّهُمَّ آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Subhanalah, kamu tidak akan mampu itu. Mengapa kamu tidak berdoa,‘Ya Allah berikan kepada kami di dunia kebaikan dan di akhirat kebaikan serta peliharalah kami dari azab neraka. Lalu beliau mendoakan orang itu dan Allah pun memberikan kesembuhan kepadanya.”

Maasyiral muslimin rahimani warahimakumullah

Saking berharganya nikmat afiyah, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam senantiasa memohon dan berdoa kepada Allah subhanahu wataala agar dikaruniai nikmat tersebut, baik ketika dalam shalat maupun di luar shalat.

Seperti doa beliau yang termasuk bagian dari salah satu redaksi bacaan doa iftitah shalat,

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي، وَاهْدِنِي وَارْزُقْنِي، وَعَافِنِي، أَعُوذُ بِاللهِ مِنْ ضِيقِ المَقَامِ يَوْمَ القِيامَةِ.

Dan doa ketika duduk di antara dua sujud,

رَبِّ اغْفِرْ لِي، وَارْحَمْنِي، وَاجْبُرْنِي، وَارْفَعْنِي، وَارْزُقْنِي، وَاهْدِنِي، وَعَافِنِي، وَاعْفُ عَنِّي.

Juga doa saat qunut Subuh,

الَّلهُمَّ اهْدِنِي فِيْمَنْ هَدَيْتَ وَعَافِنِي فِيْمَنْ عَافَيْتَ.

Termasuk dalam kebiasaan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam di waktu pagi dan petang adalah memohon agar dikaruniai nikmat al-afiyah, seperti pada doa,

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ الْعَفْوَ وَالْعَافِيَةَ فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ، اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ الْعَفْوَ وَالْعَافِيَةَ فِي دِينِي وَدُنْيَايَ وَأَهْلِي وَمَالِي، اللَّهُمَّ اسْتُرْ عَوْرَتِي، وَآمِنْ رَوْعَاتِي.

Tidak hanya itu, al-Bukhari dalam Al-Adab Al-Mufrad no. 637 meriwayatkan, bahkan ketika ada seorang laki-laki datang kepada Rasulullah shallallahu alaihi wasallam dan bertanya kepadanya,

يَا رَسُولَ اللهِ، أَيُّ الدُّعَاءِ أَفْضَلُ؟

Wahai Rasulullah, doa apa yang paling utama?” beliau shallallahu alaihi wasallam menjawab,

سَلِ اللهَ العَفْوَ وَالعَافِيَةَ فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ.

Mintalah kepada Allah al-afwu, ampunan, dan al-afiyahkesehatan dan keselamatandi dunia dan di akhirat.”

Kemudian laki-laki tadi keesokan harinya datang lagi kepada Rasul shallallahu alaihi wasallam dan kembali bertanya dengan pertanyaan yang sama. Ia katakan,

يَا نَبِيَّ اللهِ، أَيُّ الدُّعَاءِ أَفْضَلُ؟

Wahai Nabinya Allah, doa apa yang paling utama?” Rasul menjawab,

 سَلِ اللهَ العَافِيَةَ فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ، فَإِذَا أُعْطِيْتَ العَافِيَةَ فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ، فَقَدْ أَفْلَحْتَ.

Mintalah al-afiyah (kesehatan, keselamatan) kepada Allah di dunia dan di akhirat. Apabila engkau diberi kesehatan dan keselamatan di dunia dan di akhirat, sungguh engkau telah beruntung.”

Menjaga Nikmat Afiyah

Maka,‘ibaadallah rahimakumullah

Sesungguhnya nikmat al-afiyah menjadi suatu anugerah yang begitu agung yang Allah berikan kepada segenap hamba-Nya. Ia lebih utama dari kekayaan, pangkat, dan kedudukan.

Karenanya, tidaklah semua kesenangan itu dapat kita rasakan kenikmatannya kecuali jika disertai dengan nikmat keselamatan dan nikmat kesehatan.

Sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam yang diriwayat Imam at-Tirmidzi hadits nomor 2346, dan Imam Ibnu Majah hadits nomor 4280,

مَنْ أَصْبَحَ مِنْكُمْ آمِنًا فِيْ سِرْبِهِ، مُعَافًى فِيْ جَسَدِهِ، عِنْدَهُ قُوتُ يَوْمِهِ فَكَأَنَّمَا حِيزَتْ لَهُ الدُّنْيَا.

Siapa yang di pagi hari dalam kondisi aman jiwanya, sehat raganya, dan dia punya bahan makanan yang cukup di hari itu, maka seolah-olah dunia telah dikumpulkan untuknya.”

Untuk itu maasyiral muslimin, mari kita jaga nikmat ini sebaik-baiknya dengan selalu memaksimalkan kebersyukuran kita. Baik lisan kita dengan banyak memuji-Nya, maupun anggota badan kita dengan mengupayakan ketaatan yang sempurna.

Ketaatan yang tidak diiringi dengan riya’, iri hati, dengki, dan penyakit-penyakit hati lainnya. Ketaatan karena didorong rasa cinta yang suci kepada-Nya, ketaatan karena didorong pengharapan akan ridha dan surga-Nya.

Karena maasyiral muslimin, berapa banyak orang kaya raya dengan hartanya, namun hatinya tidak selamat, hatinya penuh dengan rasa khawatir dan takut.

Dan berapa banyak orang kaya raya namun jasadnya sakit tak berdaya, penuh dengan luka, derita nestapa. Sehingga kekayaan itu tidaklah dinikmatinya, yang ada adalah segalanya serba dibatasi, makan dan minum dibatasi, aktivitas pun dibatasi.

Hal ini seperti perkataan seorang bijak,

إِنْ كَانَ شَيْءٌ فَوْقَ الحَيَاةِ فَالصِّحَّةُ.

Jika ada sesuatu yang lebih utama di atas kehidupan, maka itu adalah kesehatan.”

Demikian materi khutbah Jumat tentang nikmat afiyah pada kesempatan Jumat ini. Semoga Allah izinkan kita semua untuk selalu mensyukuri segala nikmat yang Ia berikan kepada kita.

Hingga dengannya, Allah tambahkan nikmat-nikmat itu dan Allah antarkan kita semua menjadi pribadi-pribadi saleh yang kelak disandingkan bersama baginda Nabi dalam kebahagiaan dan kenikmatan yang tiada bandingannya.

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمِا فِيْهِ مِنَ الآَيَاتِ والذِّكْرِ الحَكِيْمٍ، وتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلَاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ.

KHUTBAH KEDUA

الْحَمْدُ للهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ، وَالعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِيْنَ، وَلاَ عُدْوَانَ إِلاَّ عَلَى الظَّالِمِيْنَ، وَنَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَلِيُّ الصَّالِحِيْنَ، وَنَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ إِمَامُ الأَنبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ، وَأَفْضَلُ خَلْقِ اللهِ أَجْمَعِيْنَ، صَلَوَاتُ اللهِ وَسَلاَمُهُ عَلَيْهِ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَالتَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ، أَمَّا بَعْدُ:

يَا أَيًّهَا الحَاضِرُوْن، أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ. قَالَ تَعَالَى: {يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ}، قَالَ تَعَالَى: {وَمَن يَتَّقِ اللهَ يَجْعَل لَّهُ مَخْرَجًا}، وَقَالَ: {وَمَن يَتَّقِ اللهَ يُكَفِّرْ عَنْهُ سَيِّئَاتِهِ وَيُعْظِمْ لَهُ أَجْرًا}.

ثُمَّ اعْلَمُوْا فَإِنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِالصَّلاَةِ وَالسَّلاَمِ عَلَى رَسُوْلِهِ فَقَالَ: {إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا}. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اَلْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ. رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا. اَللَّهُمَّ أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ، وَأَرِنَا الْبَاطِلَ باَطِلاً وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

عِبَادَ الله، اِنَّ اللّٰهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْاِحْسَانِ وَاِيْتَاۤئِ ذِى الْقُرْبٰى وَيَنْهٰى عَنِ الْفَحْشَاۤءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ، فَاذْكُرُوا اللهَ العَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ اَكْبَرُ.

Download PDF materi khutbah Jumat
Nikmat Afiyah di Dunia dan Akhirat
di sini:

Semoga bermanfaat!

Topik Terkait

Mubin Amrullah

Direktur Markaz Tahfidz Daarut Tanziil Bogor Jawa Barat, Alumni LIPIA Jakarta dan Magister Dirasah Islamiyah UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Konsentrasi Syariah Islam (Ilmu Studi Islam).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *