Akhlak Nubuwah #4 Membantu Pekerjaan Rumah

0 171

Muhammad, seorang Rasul dengan gaya hidup sederhana dan apa adanya. Jauh sekali dari kesan mewah dan megah ala penguasa-penguasa pada zamannya. Shallallahu ‘alaihi wasallam.

***

Tabiat para Raja dan penguasa adalah ingin dilayani, bahkan mereka punya puluhan bahkan ratusan pembantu yang siap selalu mencukupi apa yang menjadi kebutuhan mereka untuk dibantu.

Mulai dari yang menyiapkan pakaian, yang menghidangkan makanan dan minuman, menyemir sepatu, mengurus kebun, membersihkan rumah, sampai memakaikan baju dan menyisirkan rambut pun mereka punya.

Hal-hal demikian dianggap lumrah dan biasa bagi mereka yang memiliki harta dan kuasa. Dengan harta berlimpah mereka bisa membayar siapa saja yang mau diupah untuk pekerjaan-pekerjaan tersebut.

Akhlak Nubuwah #1: Sederhana dan Bersahaja

Dengan kuasa yang dipunya, para raja dan penguasa bisa menunjuk siapa saja untuk melakukan apa yang dia mau dan dia suka. Hidup penuh pelayanan dan serba kecukupan menjadi impian hidup banyak orang.

Namun akhlak nubuwah bercerita lain tentang pribadi mulia Nabi kita tercinta shallallahu alaihi wasallam. Perihal bagaimana keseharian beliau di rumahnya yang penuh dengan kesederhanaan dan kesahajaan.

Jauh dari gaya-gaya penguasa kawakan yang menguasai dunia ketika itu. Bahkan beliau adalah seorang Nabi dan Rasul, manusia paling bertakwa dan paling mulia, yang seharusnya hal-hal demikian sangat-sangat layak beliau terima.

Tapi pada kenyataanya akhlak nubuwah yang dilakonkan justru menampilkan pemandangan sebaliknya. Muhammad, seorang Rasul dengan gaya hidup sederhana dan apa adanya. Jauh sekali dari kesan mewah dan megah ala penguasa-penguasa pada zamannya. Shallallahu ‘alaihi wasallam.

Nabi Adalah Pribadi Mandiri

Bahwa Nabi shallallahu alaihi wasallam tidak memiliki pembantu (khadim) yang membantu beberapa urusan beliau. Tercatat beberapa nama sahabat yang mengabdikan dirinya untuk khidmat kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam seperti Anas bin Malik, Mughirah bin Syu’bah, Abu Samah dan beberapa sahabat lainnya.

Adapun yang membedakan adalah akhlak beliau terhadap mereka. Mari simak tutur Anas bin Malik rahdiyallahu anhu tentang pengalamannya sebagai khadim Nabi shallallahu alaihi wasallam selama sepuluh tahun,

خَدَمْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَشْرَ سِنِينَ فَمَا قَالَ لِي أُفٍّ وَلَا لِمَ صَنَعْتَ وَلَا أَلَّا صَنَعْتَ

Aku melayani Nabi shallallahu alaihi wasallam selama sepuluh tahun, tidak sekalipun beliau pernah berkata kepadaku Uff’. Beliau tidak juga pernah berkata, ‘kenapa kau kerjakan ini?’ atau berucap, ‘kenapa kau tidak kerjakan itu?’.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Akhlak Nubuwah #2: Berpenampilan Rapi dan Bersih

Nabi shallallahu alaihi wasallam bukan sosok yang selalu merasa perlu dibantu. Kemandirian beliau dilihat bagaimana beliau mengerjakan sesuatu yang bisa beliau selesaikan sendiri.

Ibunda ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha mengingat kebiasaan Nabi shallallahu alaihi wasallam ketika dirumah sebagai sosok yang mandiri.

أَنَّهَا سُئِلَتْ مَا كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَعْمَلُ فِي بَيْتِهِ قَالَتْ كَانَ يَخِيطُ ثَوْبَهُ وَيَخْصِفُ نَعْلَهُ وَيَعْمَلُ مَا يَعْمَلُ الرِّجَالُ فِي بُيُوتِهِمْ

Bahwasanya Aisyah radhiyallahu ‘anha ditanya seseorang  tentang pekerjaan yang dilakukan Nabi shallallahu alaihi wasallam ketika di rumah. Aisyah berkata, ‘Nabi shallallahu alaihi wasallam menjahit pakaiannya, menambal sendalnya, dan melakukan pekerjaan yang biasa dikerjakan para laki-laki di rumahnya.” (HR. Ahmad, dishahihkam oleh al-Arnauth)

Dalam riwayat lain, Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata,

كَانَ يَكُونُ فِي مِهْنَةِ أَهْلِهِ تَعْنِي خِدْمَةَ أَهْلِهِ فَإِذَا حَضَرَتْ الصَّلَاةُ خَرَجَ إِلَى الصَّلَاةِ

Bahwasanya Nabi shallallahu alaihi wasallam jika berada di rumah, beliau melayani keluarganya. Apabila tiba waktu shalat beliau berdiri mengerjakan shalat.” (HR. Al-Bukhari)

 

Tidak Membebani Keluarga

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam adalah teladan terbaik dalam urusan bergaul kepada keluarga. Beliau adalah sosok yang penuh kasih, penyayang, penyabar, lembut, dan sangat santun. Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda,

خَيْرَكَمْ خَيْرُكُمْ لِاَهْلِهِ، وَأَنَاخَيْرُكُمْ لِاَهْلِي

Sebaik-baik seseorang di antara kalian, adalah yang paling baik terhadap keluarganya, dan aku adalah orang yang paling baik kepada keluargaku.” (HR. At-Tirmidzi)

Akhlak nubuwah yang indah lagi jujur betul-betul dicontohkan oleh Nabi shallallahu alaihi wasallam dalam urusan keluarga. Beliau tidak membebani, merepotkan, dan semisalnya, meskipun sebagai kepala keluarga beliau berhak untuk itu.

Nabi shallallahu alaihi wasallam adalah sosok yang mudah terhadap keluarganya. Termasuk akhlak nuwubah yang beliau contohkan adalah beliau tidak menuntut untuk selalu disiapkan makanan; jika ada beliau makan, jika pun tidak beliau tidak mencela.

Ibunda ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha merekam kebiasaan Nabi tersebut,

Rasulullah apabila masuk ke rumah di waktu pagi hari, beliau akan bertanya kepada keluarganya, ‘Apakah kalian punya makanan?’ jika dijawab, ‘tidak’, maka beliau berkata, ‘kalau begitu saya puasa.” (HR. Muslim dan Abu Daud)

Inilah akhlak nubuwah Nabi kita yang mulia shallallahu alaihi wasallam, teladan terbaik dalam keluarga tentang bagaimana adab dan akhlak yang beliau tunjukkan dan ajarkan sebagai seindah-indah laku, setinggi-tinggi pekerti.

Tidakkah para suami mau belajar?

(Fajar Jaganegara/dakwah.id)

 

 

Baca juga artikel tentang ADAB atau artikel menarik lainnya karya Ustadz Fajar Jaganegara.

 

Artikel serial Akhlak Nubuwah sebelumnya:
Akhlak Nubuwah #3 Mengomentari Makanan

Ingin Langganan Artikel?
Daftarkan emailmu di sini untuk mendapatkan update artikel terbaru.
Anda dapat berhenti langganan kapan saja.
Anda mungkin juga berminat
Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.