Informasi Keislaman Terlengkap dan Terpercaya

Materi Khutbah Jumat: Waspada Penyakit Ujub

17,316

Materi Khutbah Jumat
Waspada Penyakit Ujub

Oleh: Sodiq Fajar

Download Materi Khutbah Jumat Versi PDF

Download PDF

إِنَّ الْحَمْدَ للهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، أشْهَدُ أنْ لاَ إِلٰه إلاَّ اللّٰهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

عِبَادَ اللهِ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ حَيْثُ قَالَ تَبَارَكَ وَتَعَالَى، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالْأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا

فَأِنّ أَصْدَقَ الْحَدِيْثِ كِتَابُ اللهِ، وَخَيْرَ الْهَدْىِ هَدْىُ مُحَمّدٍ صَلّى الله عَلَيْهِ وَسَلّمَ، وَشَرّ اْلأُمُوْرِ مُحْدَثَاتُهَا، وَكُلّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةً، وَكُلّ ضَلاَلَةِ فِي النّارِ. أَمَّا بَعْدُ:

Jamaah shalat Jumat rahimakumullah,

Pada kesempatan yang sangat berharga ini, mari kita panjatkan lantunan syukur kita atas segala nikmat Allah ‘Azza wa Jalla yang dikaruniakan kepada kita semua. Dengan memperbanyak syukur, semoga kita selalu dimudahkan Allah ‘Azza wa Jalla untuk senantiasa taat dan menjalankan syariat Islam dalam setiap kondisi dan situasi.

Kemudian, mari kita perbanyak shalawat kepada baginda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam beserta keluarganya, para sahabat, dan seluruh orang shalih yang senantiasa sabar dan istiqamah berpegang teguh pada kemurnian risalah Islam yang dibawanya.

Kami wasiatkan kepada diri kami dan kepada jamaah sekalian untuk senantiasa memperbaiki dan meningkatkan kualitas takwa kita kepada Allah ‘Azza wa Jalla. Dengan jalan melazimi berbagai amalan wajib dan amalan sunnah, serta menjauhi sejauh-jauhnya berbagai perbuatan keji dan mungkar, berbagai penyakit hati dan sifat tercela yang dapat mengantarkan kita ke depan pintu neraka Jahannam.

 

Jamaah shalat Jumat rahimakumullah,

Allah ‘azza wajalla telah menciptakan manusia dalam bentuk sebaik-baiknya. Allah ‘azza wajalla bekali manusia dengan akal. Allah ‘azza wajalla bekali manusia dengan hati dan perasaan. Dua anugerah yang tak diberikan Allah ‘azza wajalla kepada tumbuhan dan binatang yang ada di muka bumi ini.

Di antara manusia ada yang ditakdirkan Allah ‘azza wajalla memiliki kelebihan dari manusia yang lain. Kelebihan kecerdasan yang lebih tinggi dari lainnya. Kelebihan kekuatan fisik yang lebih kuat dari lainnya. Kelebihan kemampuan manajerial lebih baik dari lainnya. Kelebihan keterampilan tangan yang lebih baik dari lainnya. Dan lain sebagainya.

Namun, bukan kelebihan-kelebihan itu yang menjadi poin penilaian Allah ‘azza wajalla. Karena Allah ‘azza wajalla hanya akan melihat kualitas dan tingkat ketakwaan manusia ketika yaumul hisab kelak.

 

Jamaah shalat Jumat rahimakumullah,

Salah satu penyakit yang menyerang hamba-hamba Allah ‘azza wajalla yang memiliki kelebihan dibanding sesamanya adalah penyakit ujub.

Ujub adalah kondisi ketika seseorang memiliki beberapa kelebihan dibanding orang lain, lalu ia bersikap angkuh dan bangga diri secara berlebihan.

Orang ujub adalah orang yang merasa mampu melakukan sesuatu karena kelebihan yang ia miliki. Di waktu bersamaan ia lupa, bahwa hanya Allah ‘azza wajalla saja Yang Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Imam Ibnul Mubarak rahimahullah pernah ditanya tentang apa itu ujub. Beliau menjawab,

أَنْ تَرَى أَنَّ عِنْدَكَ شَيْئًا لَيْسَ عِنْدَ غَيْرِكَ، وَلَا أَعْلَمُ فِي الْمُصَلِّينَ شَيْئًا شَرًّا مِنَ الْعُجْبِ

Ujub adalah ketika engkau melihat ada kelebihan pada dirimu yang tidak dimiliki orang lain. Dan aku tidak mengetahui keburukan pada orang-orang yang shalat kecuali penyakit ujub.” (Syu’ab al-Iman, Imam al-Baihaqi, No. 7910)

Imam Ibnu Abdis Salam rahimahullah berkata,

الْعُجْبُ فَرْحَةٌ فِي النَّفْسِ بِإِضَافَةِ الْعَمَل إِلَيْهَا وَحَمْدِهَا عَلَيْهِ، مَعَ نِسْيَانِ أَنَّ اللَّهَ تَعَالَى هُوَ الْمُنْعِمُ بِهِ

Ujub adalah berbangga diri dan menyanjung-sanjung diri atas keberhasilan yang ia capai, dengan melupakan bahwa Allah lah yang telah memberikan kenikmatan itu.” (Bada-i’ as-Suluk, Muhammad bin al-Azraq al-Andalusi, 1/495)

 

Jamaah shalat Jumat rahimakumullah,

Ujub adalah penyakit hati. ujub adalah sifat yang tercela dan buruk. Karena ujub adalah salah satu bentuk perbuatan syirik kepada Allah ‘azza wajalla. Oleh sebab itu, ujub dihukumi haram dan dikategorikan sebagai salah satu bentuk dosa besar.

Allah ‘azza wajalla berfirman,

وَّيَوْمَ حُنَيْنٍۙ اِذْ اَعْجَبَتْكُمْ كَثْرَتُكُمْ فَلَمْ تُغْنِ عَنْكُمْ شَيْـًٔا

“…dan (ingatlah) Perang Hunain, ketika jumlahmu yang besar itu membanggakan kamu, tetapi (jumlah yang banyak itu) sama sekali tidak berguna bagimu.” (QS. At-Tawbah: 25)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ثَلاَثٌ مُهْلِكَاتٌ: شُحٌّ مُطَاعٌ، وَهَوًى مُتَّبَعٌ، وَإِعْجَابُ الْمَرْءِ بِنَفْسِهِ

Ada tiga hal yang membawa pada jurang kebinasaan; sifat kikir yang dituruti, hawa nafsu yang dituruti, takjub terhadap diri sendiri (ujub).” (HR. Al-Bazzar dalam kitab Kasyfu al-Astar, Al-Haitsami, 1/60. Diriwayatkan dari banyak sahabat; Anas bin Malik, Abdullah bin Abbas, Abu Hurairah, Ibnu Abi Aufa, Abdullah bin Umar radhiyallahu ‘anhum)

Dalam riwayat lain Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda,

لَوْ لَمْ تَكُونُوا تُذْنِبُونَ لَخَشِيتُ عَلَيْكُمْ مَا هُوَ أَكْبَرُ مِنْ ذَلِكَ: الْعُجْبَ الْعُجْبَ

Jika pun kalian tidak memiliki dosa maksiat, sungguh aku takut kalian terjebak pada yang lebih besar dari itu: ujub, ujub.” (Faidh al-Qadir Syarh al-Jami’ ash-Shaghir, Al-Munawi, No. 9434, 5/331. Hadits ini hasan menurut Syaikh al-Albani)

 

Jamaah shalat Jumat rahimakumullah,

Mengapa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebut penyakit ujub itu lebih besar dosanya dari dosa perbuatan maksiat?

Karena orang yang melakukan kemaksiatan itu masih bisa disadarkan bahwa perbuatan yang ia lakukan adalah perbuatan maksiat, perbuatan yang buruk, perbuatan yang dampaknya negatif, sehingga ada harapan besar untuk mau bertobat.

Sedangkan orang yang terjangkiti penyakit ujub, perbuatan yang ia lakukan adalah perbuatan baik, amalan kebaikan, namun ia merasa paling dan lebih dari yang lain, dia maghrur, angkuh, takabur, sombong, merasa diri paling bisa, merasa diri paling benar. Ia terjebak ke dalam syubhat keangkuhan diri. Sehingga sulit harapan untuk mau dinasehati agar bertobat.

Sebagaimana digambarkan dalam al-Quran,

 وَهُمْ يَحْسَبُوْنَ اَنَّهُمْ يُحْسِنُوْنَ صُنْعًا

Mereka mengira telah berbuat sebaik-baiknya.” (QS. Al-Kahfi: 104)

 

Jamaah shalat Jumat rahimakumullah,

Mari waspadai penyakit ujub ini. Penyakit ujub dapat tumbuh melalui apa saja yang ada pada diri kita.

Penyakit ujub bisa menyerang orang yang memiliki kelebihan pada fisiknya. Merasa paling kuat, merasa paling tampan atau paling cantik, merasa paling cakap bicaranya, dan sebagainya.

Penyakit ujub juga dapat menimpa seseorang yang memiliki kelebihan pada akalnya. Merasa paling cerdas. Merasa paling maju cara berpikirnya. Merasa paling visioner ide-idenya. Merasa paling bisa mengatasi permasalahan. Merasa paling hebat dalam urusan manajerial. Dan semisalnya.

Orang yang memiliki jalur nasab yang mulia di masyarakat juga dapat terserang penyakit ini. Merasa paling bangsawan. Merasa paling terhormat karena keturunan raja. Merasa paling hebat karena keturunan jenderal. Merasa paling banyak harta karena keturunan konglomerat. Dan semisalnya.

Bagi kita yang memiliki popularitas di kalangan tertentu; para ustadz, para da’i, para tokoh publik, waspadalah, penyakit ujub sangat mudah menyerang dalam kondisi seperti ini. Merasa memiliki pengikut yang paling banyak. Merasa dakwahnya paling berhasil dan paling banyak fans-nya. Ini semua adalah bentuk penyakit ujub yang sangat berbahaya.

Dalam al-Quran disebutkan,

وَّكَانَ لَهٗ ثَمَرٌۚ فَقَالَ لِصَاحِبِهٖ وَهُوَ يُحَاوِرُهٗٓ اَنَا۠ اَكْثَرُ مِنْكَ مَالًا وَّاَعَزُّ نَفَرًا

Dan dia memiliki kekayaan besar, maka dia berkata kepada kawannya (yang beriman) ketika bercakap-cakap dengan dia, “Hartaku lebih banyak daripada hartamu dan pengikutku lebih kuat.” (QS. Al-Kahfi: 34)

 

Jamaah shalat Jumat rahimakumullah,

Oleh sebab itu, merupakan hal yang sangat baik ketika kita setiap hari mengevaluasi diri kita. Kita hitung kesalahan-kesalahan diri kita di waktu sepertiga malam saat shalat tahajud. Sudah berbuat dosa apa kita sepanjang hari ini. Penyakit apa yang menyerang hati kita pada hari ini.

Selain itu, jangan segan-segan untuk selalu dekat dengan para ulama dan ahli ilmu. Jangan segan-segan untuk selalu meminta nasehat dari mereka. Meminta penilaian mereka terhadap diri kita. Barangkali mereka lebih mampu melihat kekurangan diri kita yang tak mampu kita lihat sendiri.

Ikuti nasehat para ulama. Taati ulama selama berada di atas kebaikan dan kebenaran. Sembari kita terus berusaha meningkatkan penguasaan ilmu Islam, mengasah ilmu adab dan akhlak. Menajamkan bashirah, melembutkan hati, dan menjernihkan pikiran.

Semoga kita dimudahkan Allah ‘azza wajalla dalam menempuh jalan kebenaran hingga berpungkas di Jannahnya Allah ‘azza wajalla.

أَقُوْلُ قَوْلِيْ هذا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ مِنْ كُلِّ ذَنْبٍ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

KHUTBAH KEDUA

إِنَّ الْحَمْدَ للهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، أشْهَدُ أنْ لاَ إِلٰه إلاَّ اللّٰهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.

عِبَادَ اللهِ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ حَيْثُ قَالَ تَبَارَكَ وَتَعَالَى، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالْأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدّعَوَاتِ

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِوَالِدِيْنَا وَارْحَمْهُمْ كَمَا رَبَّوْنَا صِغَارًا

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالعَدْلِ وَالإِحْسَانِ وَإِيتَاءِ ذِي القُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالمُنْكَرِ وَالبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ

وَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ الْجَلِيْلَ يَذْكُرْكُمْ، وَأَقِمِ الصَّلَاة

Download Materi Khutbah Jumat Versi PDF

Download PDF