khutbah jumat singkat takwa sumber kebaikan dunia akhirat dakwah.id

Khutbah Jumat Singkat: Takwa Sumber Kebaikan Dunia Akhirat

Terakhir diperbarui pada · 9,424 views

Khutbah Jumat Singkat
Takwa Sumber Kebaikan Dunia Akhirat

Pemateri: Ahmad Robith

*) Link download PDF materi khutbah Jumat ada di akhir tulisan

اَلْحَمْدُ لِلهِ الَّذِيْ فَاضَلَ بَيْنَ عِبَادِهِ فِيْ الْعُقُوْلِ وَالْإِرَادَاتِ، وَرَفَعَ النَّاسَ بِالْعِلْمِ وَاْلإِيْمَانِ فَوْقَ بَعْضِهِمْ دَرَجَاتِ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ فِيْ الذَّاتِ، وَلَا سَمِيَّ لَهُ فِيْ الْأَسْمَاءِ، وَلَا مَثِيْلَ لَهُ فِيْ الصِّفَاتِ، نَحْمَدُهُ، وَنَسْتَعِيْنُهُ، وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوْذُ بِهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ فَلَا مُضِلَّ لَهُ، وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ أَشْرَفُ الْبَرِيَّاتِ.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.
عِبَادَ اللهِ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ حَيْثُ قَالَ تَبَارَكَ وَتَعَالَى، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ، يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ.

Ma’asyiral muslimin jamaah shalat Jumat rahimakumullah

Khatib mewasiatkan kepada jamaah dan diri khatib untuk meningkatkan kualitas ketakwaan kita kepada Allah. Sebab takwa adalah pelindung dari azab segala mara bahaya, wasilah yang menghantarkan kepada kebaikan dan pahala.

Di antara bentuk rahmat Allah subhanahu wata’ala kepada para hamba-Nya, Ia menjelaskan kepada kita amalan-amalan kebaikan yang mendatangkan pahala, serta mendorong kita untuk mengerjakannya. Juga memudahkan kita dalam menempuh jalan dan sebab menuju kebaikan tersebut.

Gemar berbuat baik dan beramal saleh adalah salah satu ciri orang bertakwa. Allah melekatkan ciri gemar berbuat kebaikan dan beramal saleh kepada orang bertakwa dalam banyak firman-Nya.

Misalnya, Allah menyifati orang yang bertakwa sebagai orang-orang yang menjaga hak-hak Allah dan hak-hak para hamba-Nya.

Allah juga menyifati orang yang bertakwa sebagai orang yang menjaga diri dari berbuat dosa dan terus-menerus berbuat dosa.

Maka, marilah kita menjadi hamba-hamba Allah yang bertakwa.

Marilah kita menjadi muttaqin yang gemar beramal saleh, berhati-hati dan tidak terlena akan kenikmatan dunia yang sementara. Sekiranya kenikmatan dunia ini kekal, maka para nabilah yang paling berhak mendapatkannya. Akan tetapi, dunia ini diciptakan fana, yang baru darinya akan lekas usang, kenikmatan yang ada padanya akan segera hilang.

Takwa merupakan sebaik-baik bekal menghadap Allah subhanahu wata’ala. Sebagaimana dalam firman-Nya Surat al-Baqarah ayat 197,

وَتَزَوَّدُوْا فَاِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوٰىۖ وَاتَّقُوْنِ يٰٓاُولِى الْاَلْبَابِ

Bawalah bekal, karena sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa. Dan bertakwalah kepada-Ku wahai orang-orang yang mempunyai akal sehat!

Takwa adalah tabir yang melindungi seorang hamba dari mendapatkan kemurkaan Allah. Mengapa hal ini terjadi?

Karena orang yang bertakwa, taat kepada Allah dan tidak mendurhakai-Nya, senantiasa berzikir ingat kepada Allah dan tidak melupakan-Nya, senantiasa bersyukur dan tidak kufur nikmat.

Ayyuhal mukminun jamaah shalat Jumat yang berbahagia

Allah subhanahu wata’ala menjelaskan kepada kita jalan-jalan kebaikan. Dan akan mengganjar dengan Janah bagi kita yang mau menempuhnya.

Allah berfirman dalam al-Quran Surat Ali Imran ayat 133,

وَسَارِعُوْٓا اِلٰى مَغْفِرَةٍ مِّنْ رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمٰوٰتُ وَالْاَرْضُۙ اُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِيْنَۙ

Dan bersegeralah kamu mencari ampunan dari Rabbmu dan mendapatkan surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertakwa.”

Mutaqin, orang-orang yang bertakwa, adalah mereka yang istiqamah dalam ketaatan, senantiasa berusaha jauh dari kemaksiatan. Jika seseorang ingin menggapai titel orang yang bertakwa maka terlebih dahulu ia harus tahu apa itu takwa.

Sahabat Ali radhiyallahu ‘anhu pernah ditanya apa itu takwa. Beliau menjawab,

هِيَ ‌اَلْخَوْفُ ‌مِنَ ‌الْجَلِيْلِ، وَالْعَمَلُ بِالتَّنْزِيْلِ وَالْقَنَاعَةُ بِالْقَلِيْلِ، وَالْاِسْتِعْدَادُ لِيَوْمِ الرَّحِيْلِ

Ma’asyiral muslimin, ada empat ciri orang bertakwa umumnya sebagaimana riwayat dari Imam Ali radhiyallahu ‘anhu. Yakni, (1) merasa takut kepada Allah yang memiliki sifat Mahaagung, (2) beramal sesuai dengan apa yang diwahyukan oleh Allah, (3) merasa cukup dan ridha terhadap rezeki pemberian Allah walaupun sedikit, dan (4) senantiasa mempersiapkan bekal menghadapi kematian dan berjumpa dengan-Nya. (Subulu al-Huda wa ar-Rasyad, Muhammad bin Yusuf, 1/421)

Bekal apakah yang paling kita butuhkan untuk selamat menuju alam yang abadi? Siapakah sahabat kita di alam kubur yang akan melipur kesedihan kita? Apakah yang dapat mencegah kita dari azab? Jawaban dari itu semua adalah ketakwaan dan amal saleh kita selama di dunia.

Ibadullah jamaah shalat Jumat yang berbahagia

Orang yang menadaburi al-Quran dan hadits Rasulullah akan mengetahui bahwa takwa adalah sumber utama diraihnya semua kebaikan, baik kebaikan dunia maupun kebaikan akhirat.

Juga mengetahui, bahwa takwa adalah sebab kebahagiaan dan kesuksesan seorang mukmin. Sebab dilapangkannya kesusahan-kesusahan dunia dan akhirat.

Allah ta’ala berfirman dalam al-Quran Surat ath-Thalaq ayat 2-3,

وَمَنْ يَّتَّقِ اللّٰهَ يَجْعَلْ لَّهٗ مَخْرَجًا ۙ وَّيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُۗ

Barang siapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan membukakan jalan keluar baginya, dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya.”

Sebagian salaf menyebutkan bahwa ayat ini adalah ayat yang mencakup isi kandungan al-Quran, sebab ia mencakup kebaikan dunia dan akhirat. Maka seorang mutaqin pasti mendapatkan jalan keluar dari apa-apa yang menimpanya dari musibah-musibah dunia dan kesusahan-kesusahan di akhirat.

Dan di antara buah takwa bagi seorang mukmin adalah ia akan memperoleh maiyyatullah (kebersamaan Allah). Artinya Allah ta’ala senantiasa membersamainya dalam arti khusus. Juga ia mendapatkan kecintaan-Nya, penjagaan-Nya, dan buah-buah takwa lainnya yang ia panen.

Allah subhanahu wata’ala berfirman dalam al-Quran Surat al-Baqarah ayat 194,

وَاتَّقُوا اللّٰهَ وَاعْلَمُوْٓا اَنَّ اللّٰهَ مَعَ الْمُتَّقِيْنَ

Bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah beserta orang-orang yang bertakwa.”

Ma’asyiral muslimin jamaah shalat Jumat rahimakumullah

Abu Darda’ radhiyallahu ‘anhu meriwayatkan, takwa yang sempurna adalah seorang hamba bertakwa kepada Rabbnya bahkan sampai pada perkara-perkara yang kecil. Ia bahkan meninggalkan sebagian hal-hal mubah karena takut hal itu akan menggelincirkannya kepada perkara yang haram.

Ibarat bagi seseorang yang berjalan di muka bumi, duri yang kecil mampu membuatnya waspada melihat semua benda di sekitarnya. Jangan sampai duri kecil itu menyelakainya. Begitulah seorang muttaqin melihat perkara-perkara yang kecil. Karena kerikil yang dikumpulkan, menjadi gunung yang tinggi menjulang.

Jamaah sekalian, takwa adalah wasiat dari Allah bagi setiap hamba-hamba-Nya. Sebagaimana ia juga merupakan wasiat seluruh nabi dan rasul kepada kaumnya.

Allah subhanahu wata’ala berfirman dalam al-Quran Surat asy-Syu’ara` ayat 105 hingga 106,

كَذَّبَتْ قَوْمُ نُوْحِ ِۨالْمُرْسَلِيْنَ ۚ اِذْ قَالَ لَهُمْ اَخُوْهُمْ نُوْحٌ اَلَا تَتَّقُوْنَ ۚ

Kaum Nuh telah mendustakan para rasul. Ketika saudara mereka (Nuh) berkata kepada mereka, Mengapa kamu tidak bertakwa?

Juga dalam al-Quran Surat asy-Syu’ara` ayat 160 hingga 161,

كَذَّبَتْ قَوْمُ لُوْطِ ِۨالْمُرْسَلِيْنَ ۖ اِذْ قَالَ لَهُمْ اَخُوْهُمْ لُوْطٌ اَلَا تَتَّقُوْنَ ۚ

Kaum Lut telah mendustakan para rasul, ketika saudara mereka Lut berkata kepada mereka, ‘Mengapa kamu tidak bertakwa?’”

Sebagaimana takwa juga merupakan wasiat para sahabat dan para pengikutnya. Abu Bakar dan Umar radhiyallahu ‘anhuma dahulu mengawali khutbah mereka dengan wasiat takwa.

Setiap kita membutuhkan sifat takwa ini bersemayam di dalam hati, tak terkecuali bagi seorang ulama besar.

Bertakwa kepada Allah dengan sebenar-benar takwa, dalam kondisi lapang dan sempit, ketika sendiri maupun di tengah keramaian, saat bersama istri maupun saat berkhalwat dengan Allah, itu menjadikan kita termasuk golongan yang mendapatkan petunjuk—dengan izin Allah—ke jalan-Nya yang lurus di dunia dan akhirat.

Jamaah shalat Jumat rahimakumullah

Takwa merupakan sebaik-baik pakaian yang kita kenakan dan bekal yang kita persiapkan. Takwa juga merupakan wasilah terbaik kita untuk menggapai ridha Allah. Allah subhanahu wata’ala berfirman dalam al-Quran Surat ath-Thalaq ayat 5,

وَمَنْ يَّتَّقِ اللّٰهَ يُكَفِّرْ عَنْهُ سَيِّاٰتِهٖ وَيُعْظِمْ لَهٗٓ اَجْرًا

Barang siapa bertakwa kepada Allah, niscaya Allah akan menghapus kesalahan-kesalahannya dan akan melipatgandakan pahala baginya.”

Jamaah sekalian, banyak keutamaan dari buah takwa ini. Takwa adalah sebab dibukakannya pintu kesulitan yang menimpa seorang hamba, jalan keluar dari segala macam urusan dan kesusahan, sebab keselamatan dari keburukan dan azab, penghapus dosa, meninggikan derajat seorang hamba, dan kunci sukses mendapatkan Janah

Takwa juga merupakan sebab diturunkannya pertolongan dari Rabb pemilik langit, sebab memperoleh rahmat Allah dan kemuliaan dari-Nya, sebab keselamatan dari azab Allah, sebab diterimanya amal-amal oleh Allah, dan sebab diraihnya kemenangan umat.

أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ مِنْ كُلِّ ذَنْبٍ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

KHUTBAH KEDUA

اَلْحَمْدُ لِلهِ اَلْمُتَفَرِّدُ بِعَظَمَتِهِ وَكِبْرِيَائِهِ وَمَجْدِهِ، اَلْمُدَبِّرُ لِلْأُمُوْرِ بِمَشِيْئَتِهِ وَحِكْمَتِهِ وَحَمْدِهِ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ فِيْ أُلُوْهِيَّتِهِ وَرُبُوْبِيَّتِهِ وَفَضْلِهِ وَرَفْدِهِ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوْتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ، اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدّعَوَاتِ.

اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ الْهُدَى وَالتُّقَى وَالْعَفَافَ وَالْغِنَى، اللَّهُمَّ اهْدِنَا إِلَى صِرَاطِكَ الْمُسْتَقِيْمِ؛ صِرَاطَ الَّذِيْنَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوْبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّيْنَ، اللَّهُمَّ زَوِّدْنَا مِنَ التَّقْوَى، وَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوْبَنَا، اللَّهُمَّ يَسِّرْ لَنَا الْخَيْرَ حَيْثُ كَانَ، اللَّهُمَّ أَحْيِنَا مَا كَانَتِ الْحَيَاةُ خَيْرًا لَنَا، وَتَوَفَّنَا مَا عَلِمْتَ اَلْوَفَاةَ خَيْرًا لَنَا، اللَّهُمَّ زَيِّنَا بِزِيْنَةِ اْلإِيْمَانِ، وَاجْعَلْنَا هُدَاةً مُهْتَدِيْنَ، اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا، وَعَافِنَا وَارْزُقْنَا.

اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ الْجَنَّةَ وَمَا قَرَّبَ إِلَيْهَا مِنْ قَوْلٍ أَوْ عَمَلٍ، وَنَعُوْذُ بِكَ مِنَ النَّارِ وَمَا قَرَّبَ إِلَيْهَا مِنْ قَوْلٍ أَوْ عَمَلٍ، اللَّهُمَّ آتِ نُفُوْسَنَا تَقْوَاهَا، وَزَكِّهَا أَنْتَ خَيْرَ مَنْ زَكَّاهَا، أَنْتَ وَلِيُّهَا وَمَوْلَاهَا.

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالعَدْلِ وَالإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. وَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ الْجَلِيْلَ يَذْكُرْكُمْ، وَأَقِمِ الصَّلَاةَ.

Download PDF Materi Khutbah Jumat Takwa Sumber Kebaikan Dunia Akhirat
di sini:

Semoga bermanfaat!

Topik Terkait

0 Tanggapan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *