Khutbah Jumat Singkat Lindungi Diri dari Main Judi dakwah.id

Khutbah Jumat Singkat: Lindungi Diri dari Main Judi

Khutbah Jumat Singkat
Lindungi Diri dari Main Judi

Pemateri: Sodiq Fajar

*) Link download PDF materi khutbah ada di akhir tulisan

اَلْحَمْدُ لِلهِ الْعَلِيْمِ الْحَكِيْمِ، اَلْقَدِيْرِ الرَّحِيْمِ؛ أَبَاحَ لِعِبَادِهِ الطَّيِّبَاتِ، وَحَرَّمَ عَلَيْهِمُ الْخَبِيْثَاتِ؛ رَحْمَةً بِهِمْ، وَرِعَايَةً لِمَصَالِحِهِمْ، وَتَحْقِيْقًا لِمَنَافِعِهِمْ، وَدَفْعًا لِلضَّرَرِ عَنْهُمْ، نَحْمَدُهُ عَلَى مَا هَدَانَا وَاصْطَفَانَا، وَنَشْكُرُهُ عَلَى مَا أَوْلَانَا وَأَعْطَانَا

أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ الْكَبِيْرُ الْمُتَعَالُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، بَيَّنَ الْحَرَامَ وَالْحَلَالَ، صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ صَلَاةً وَسَلَاماً دَائِمَيْنِ مُتَوَاصِلَيْنِ مَا تَعَاقَبَ الْغُدُوُّ وَالْآصَالُ.

عِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ تَعَالَى وَأَطِيْعُوْهُ، قَالَ اللهُ تَعَالَى: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ اتَّقُواْ اللّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ. وقال: يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓا اِنَّمَا الْخَمْرُ وَالْمَيْسِرُ وَالْاَنْصَابُ وَالْاَزْلَامُ رِجْسٌ مِّنْ عَمَلِ الشَّيْطٰنِ فَاجْتَنِبُوْهُ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ

Jamaah shalat Jumat rahimakumullah,

Kami wasiatkan kepada diri kami juga kepada jamaah sekalian untuk senantiasa bertakwa kepada Allah subhanahu wata’ala dengan sebenar-benarnya takwa. juga bertobat kepada-Nya dengan sebenar-benarnya tobat.

Mari kita berusaha semaksimal mungkin untuk melaksanakan kewajiban-kewajiban dalam syariat Islam ini. Mari kita berusaha semaksimal mungkin untuk menjauhi larangan-larangan Allah subhanahu wata’ala dan rasul-Nya.

Kita semua tentu berharap penuh untuk menjadi hamba Allah subhanahu wata’ala yang bertakwa di dunia dan masuk surga di akhirat. Semoga Allah subhanahu wata’ala mudahkan bagi kita semua.

Main Judi, Perbuatan yang Harus Dijauhi

Jamaah shalat Jumat rahimakumullah,

Salah satu perintah Allah yang terdapat dalam al-Quran adalah perintah untuk menjauhi suatu perbuatan.

Di antara sekian perbuatan yang allah perintahkan untuk menjauhinya adalah al-Maisir.

Apa itu al-Maisir? Al-Maisir artinya adalah judi.

Mana buktinya jika Allah memerintahkan hamba-Nya untuk menjauhi perbuatan judi? Allah berfirman dalam surat al-Maidah ayat 90,

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓا اِنَّمَا الْخَمْرُ وَالْمَيْسِرُ وَالْاَنْصَابُ وَالْاَزْلَامُ رِجْسٌ مِّنْ عَمَلِ الشَّيْطٰنِ فَاجْتَنِبُوْهُ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ

Wahai orang-orang yang beriman! Sesungguhnya minuman keras, berjudi, (berkurban untuk) berhala, dan mengundi nasib dengan anak panah, adalah perbuatan keji dan termasuk perbuatan setan. Maka jauhilah (perbuatan-perbuatan) itu agar kamu beruntung.”

Jamaah shalat Jumat rahimakumullah,

Permainan judi sudah ada sejak zaman dahulu. Judi kartu, judi bola, dan jenis permainan judi lainnya sudah ada sejak dahulu. Jika dahulu ada judi tradisional, di era majunya teknologi ini berkembang permainan judi modern.

Saat ini, judi tidak hanya sekedar permainan konvensional. Sekarang ada judi online atau judi daring. Di internet banyak sekali situs judi slot online yang menawarkan berbagai jenis permainan judi yang online 24 jam.

Seperti layaknya sebuah perusahaan, agen judi saat ini juga memiliki tim marketing yang professional. Artinya, mereka serius dalam membangun jaringan perjudian ini.

Jamaah shalat Jumat rahimakumullah,

Akhir-akhir ini kita sering mendapatkan berita penangkapan oknum pelaku kasus judi online maupun judi offline. Berbagai cara polisi tempuh untuk melacak penjudi online. Hingga akhirnya beberapa jaringan permainan judi berhasil terbongkar.

Begitu banyaknya para terduga yang berhasil diamankan oleh penegak hukum menjadi bukti nyata bahwa banyak masyarakat yang masih terjerat oleh tawaran judi yang begitu menggiurkan, apalagi bagi masyarakat yang mengalami kesulitan ekonomi, cari pekerjaan susah, memiliki banyak tanggungan hutang, dan butuh dana dalam waktu cepat.

Jamaah shalat Jumat rahimakumullah,

Berangkat dari fenomena yang menyedihkan tersebut, melalui mimbar Jumat ini kami mewasiatkan kepada diri kami juga kepada jamaah sekalian, mari kita kembali kepada Allah subhanahu wata’ala.

Judi bukan jalan yang benar untuk menghasilkan uang. Sekali lagi, judi bukan jalan yang benar untuk menghasilkan uang.

Allah subhanahu wata’ala sudah jelas-jelas memerintahkan hamba-Nya untuk menjauhi permainan judi, sebagaimana termaktub dalam surat al-Maidah ayat 90.

Perintah Allah subhanahu wata’ala untuk menjauhi perbuatan main judi ini ditegaskan kembali oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

Beliau bersabda, sebagaimana diriwayatkan dalam kitab Sunan Abi Daud, hadits nomor 3785, hadits shahih, dari Abdullah bin Amru radhiyallahu ‘ahnu, ia berkata,

أَنَّ نَبِيَّ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى ‌عَنِ ‌الْخَمْرِ ‌وَالْمَيْسِرِ وَالْكُوْبَةِ وَالْغُبَيْرَاءِ

Bahwasanya Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melarang dari meminum khamr, main judi, al-Kubah, dan al-Ghubaira’.”

Al-Kubah adalah menjual barang dengan dadu atau sejenisnya, jika tanda pilihannya keluar, maka dia yang berhak membeli.

Al-Ghubaira’ adalah minuman keras yang terbuat dari biji-bijian.

Tidak sampai di situ, para ulama mazhab juga sepakat bahwa main judi hukumnya haram.

Ulama mazhab Syafii menegaskan, segala bentuk permainan yang mensyaratkan taruhan sejumlah uang atau barang, kemudian seluruhnya menjadi milik pemenangnya setelah melakukan proses undian dengan cara apa pun, maka ini adalah haram.

Bahkan, imam Ibnu Hajar al-Haitsami, salah seorang ulama mazhab Syafii memasukkan main dalam daftar al-Kabair atau dosa-dosa besar dalam kitabnya Az-Zawajir ‘an Iqtiraf al-Kabair.

Kenapa Allah subhanahu wata’ala Melarang Hamba-Nya Main Judi?

Kenapa ungkapan dalam firman Allah subhanahu wata’ala bukan dengan ungkapan mengharamkan, tapi menggunakan ungkapan jauhilah, perintah untuk menjauhi?

Dalam firman-Nya, Allah subhanahu wata’ala menggunakan ungkapan fajtanibūhu yang artinya “maka jauhilah”, karena ungkapan perintah untuk menjauhi itu lebih kuat maknanya dari ungkapan haram. Menjauhi sama artinya dengan tidak boleh mendekati. Mendekatinya saja tidak boleh, apalagi menyentuhnya, memainkannya, ikut terlibat main judi.

Kenapa Allah subhanahu wata’ala memerintahkan hamba-Nya untuk menjauhi permainan judi?

Pertama, main judi salah satu sebab timbulnya permusuhan dan kebencian

Rusaknya hubungan antar sesama saudara, rusaknya hubungan antara suami dan istri, rusaknya hubungan antara anak dan orang tua, dan rusaknya hubungan antar warga salah satu faktor penyebabnya adalah permainan judi.

Kedua, main judi memalingkan seseorang dari zikir dan shalat

Allah subhanahu wata’ala berfirman dalam surat al-Maidah ayat 91,

اِنَّمَا يُرِيْدُ الشَّيْطٰنُ اَنْ يُّوْقِعَ بَيْنَكُمُ الْعَدَاوَةَ وَالْبَغْضَاۤءَ فِى الْخَمْرِ وَالْمَيْسِرِ وَيَصُدَّكُمْ عَنْ ذِكْرِ اللّٰهِ وَعَنِ الصَّلٰوةِ فَهَلْ اَنْتُمْ مُّنْتَهُوْنَ

Dengan minuman keras dan judi itu, setan hanyalah bermaksud menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu, dan menghalang-halangi kamu dari mengingat Allah dan melaksanakan shalat, maka tidakkah kamu mau berhenti?”

Ketiga, main judi termasuk perbuatan memakan harta orang lain dengan cara yang batil.

Kenapa main judi disebut sebagai salah satu perbuatan makan harta orang lain dengan cara yang batil?

Karena dalam permainan judi yang terjadi adalah praktik transaksi yang tidak sah menurut fikih Islam.

Para peserta mengeluarkan sejumlah uang sebagai taruhan. Lalu bandar judi memainkan alat perjudiannya. Kemudian uang taruhan yang telah terkumpul dari para pemain judi tadi dialokasikan sebagai hadiah untuk pemenangnya, sebagian lagi diambil oleh bandar judinya.

Jadi, hadiah yang diberikan kepada pemenang adalah uang taruhan para peserta judi, dan tidak ada kejelasan apakah semua peserta akan mendapat giliran menang atau tidak. Bisa jadi satu peserta akan menang terus. Bisa jadi satu peserta akan kalah terus. Ini adalah model transaksi yang terlarang dalam Islam.

Allah subhanahu wata’ala berfirman dalam surat al-Baqarah ayat 188,

وَلَا تَأْكُلُوْٓا اَمْوَالَكُمْ بَيْنَكُمْ بِالْبَاطِلِ

Dan janganlah kamu makan harta di antara kamu dengan jalan yang batil.”

Jamaah shalat Jumat rahimakumullah,

Masih banyak lagi akibat buruk yang akan didapat oleh setiap orang yang terlibat dalam permainan judi. Bahkan, dampak buruk tersebut dapat menimpa orang lain yang sama sekali tidak berurusan dengan permainan haram tersebut.

Oleh karena itu, mari kita sama-sama merenung. Mari kembali kepada Allah subhanahu wata’ala. Bagi saudara-saudara yang sempat terjebak dalam lingkaran perjudian, mari segera bertobat kepada Allah subhanahu wata’ala. Masih ada kesempatan untuk bertobat.

Semoga Allah subhanahu wata’ala mengampuni dosa-dosa kita yang telah lalu. Mari kita buka lembaran baru. Memenuhi kewajiban nafkah dengan cara-cara yang halal.

Jamaah shalat Jumat rahimakumullah,

Demikian materi khutbah Jumat tentang lindungi diri dari main judi yang dapat kami sampaikan pada kesempatan kali ini. Semoga Allah subhanahu wata’ala menghindarkan kita dari segala bentuk perbuatan keji dan munkar. Amin.

أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ مِنْ كُلِّ ذَنْبٍ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

KHUTBAH KEDUA

إِنَّ الْحَمْدَ للهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، أشْهَدُ أنْ لاَ إِلٰه إلاَّ اللّٰهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

عِبَادَ اللهِ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ حَيْثُ قَالَ تَبَارَكَ وَتَعَالَى، يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ الْاَحْيَآءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ

اَللّٰهُمَّ مَنْ أَرَادَ أَبْنَاءَ الْمُسْلِمِيْنَ بِسُوْءٍ فَاشْغِلْهُ فِي نَفْسِهِ، وَاجْعَلْ كَيْدَهُ فِي نَحْرِهِ، وَأَدْرِ الدَّائِرَةَ عَلَيْهِ

اللَّهُمَّ أَصْلِحْ لَنَا دِينَنَا الَّذِي هُوَ عِصْمَة أَمْرِنَا، وأَصْلِحْ لَنَا دُنْيَانَا الَّتي فِيهَا مَعَاشُنَا، وَأَصْلِحْ لَنَا آخِرَتَنا الّتِي إِلَيْهَا مَعَادُنَا، وَاجْعَلِ الْحَيَاةَ زِيَادَةً لَنَا فِي كلِّ خَيْرٍ، وَاجْعَلِ الْمَوْتَ رَاحَةً لَنَا مِنْ كُلِّ شَرٍّ

اَللَّهُمَّ انْصُرِ الْمُجَاهِدِيْنَ فِي سَبِيْلِكَ فِي كُلِّ مَكَانٍ، اَللَّهُمَّ انْصُرْهُمْ نَصْرًا مُؤَزَّرًا، اَللَّهُمَّ ارْبِطْ عَلَى قُلُوْبِهِمْ، وَثَبِّتْ أَقْدَامَهُمْ، اَللّٰهُمَّ احْفَظْ بُلْدَانَ الْمُسْلِمِيْنَ

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى، وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ، وَأَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمِ لِي وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

Download PDF Materi Khutbah Jumat
Lindungi Diri dari Main Judi di sini:

Semoga bermanfaat!

Topik Terkait

Sodiq Fajar

Bibliofil. Pemred dakwah.id

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.

%d blogger menyukai ini: