khutbah jumat kiat memperoleh ilmu yang bermanfaat dakwah.id

Khutbah Jumat: Kiat Memperoleh Ilmu yang Bermanfaat

Terakhir diperbarui pada · 3,557 views

Khutbah Jumat
Kiat Memperoleh Ilmu yang Bermanfaat

Pemateri: Amir Sahidin, M.Ag
Pengajar PPTQ Ibnu Mas’ud, Purbalingga

*) Link download PDF materi khutbah Jumat ada di akhir tulisan

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ، أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلَّا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

فَيَا عِبَادَ اللهِ اُوْصِيْنِي نَفْسِي وَإِيَّاكُمْ بِتَقْوَى اللهِ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

قَالَ اللهُ تَعَالَى فِيْ كِتَابِهِ الْكَرِيْم، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ.

يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوْتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلًا سَدِيْدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا.

Kaum muslimin rahimakumullah

Pertama, marilah kita panjatkan puja dan puji syukur ke hadirat Allah subhanahu wataala, dengan nikmat-Nya dan hidayah-Nya kita dapat berkumpul di sini menunaikan shalat Jumat secara berjamaah.

Kedua, shalawat dan salam semoga senantiasa tercurah kepada Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam yang telah menyampaikan agama yang sempurna kepada umat manusia. Semoga kita termasuk ke dalam golongan orang-orang yang selalu berpegang teguh dengan ajaran beliau hingga ajal menjemput.

Ketiga, di sini khatib mewasiatkan kepada diri pribadi dan kepada para jamaah sekalian, untuk senantiasa bertakwa dengan sebenar-benar takwa. Yaitu senantiasa menjalankan perintah-perintah Allah kapan pun dan di mana pun kita berada. Demikian itu karena sebaik-baik bekal kita kelak untuk menuju Allah Ta’ala adalah dengan takwa.

Kaum muslimin rahimakumullah

Sudah menjadi harapan kita bersama bahwa kita ingin mendapat ilmu yang bermanfaat. Di mana kita semua diperintahkan untuk meminta ilmu yang bermanfaat dan menjauhi ilmu yang tidak bermanfaat.

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda dalam riwayat Ibnu Majah, no. 3843,

سَلُوْا اللَّهَ عِلْمًا نَافِعًا، وَتَعَوَّذُوْا بِاللَّهِ مِنْ عِلْمٍ لَا يَنْفَعُ.

Mohonlah kepada Allah ilmu yang bermanfaat, dan berlindunglah kepada Allah dari ilmu yang tidak bermanfaat.

Bahkan tidak hanya memerintahkan, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam sendiri mencontohkan untuk senantiasa memohon ilmu yang bermanfaat di setiap pagi harinya.

Disebutkan di dalam riwayat Ibnu Majah, no. 925, bahwa Rasulullah setiap selepas shalat Subuh senantiasa berdoa kepada Allah dengan doa,

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ عِلْمًا نَافِعًا، وَرِزْقًا طَيِّبًا، وَعَمَلًا مُتَقَبَّلًا.

Ya Allah, saya memohon kepada-Mu ilmu yang bermanfaat, rezeki yang baik, dan amalan yang diterima.”

Dari anjuran dan teladan langsung Rasulullah shallallahu ’alaihi wasallam tersebut sangat jelas menunjukkan urgensi memohon ilmu yang bermanfaat. Untuk itu, marilah kita senantiasa memohon ilmu yang bermanfaat kepada-Nya.

Kaum muslimin rahimakumullah

Bahwasanya ilmu nafi’ atau ilmu yang bermanfaat adalah ilmu yang dapat meningkatkan rasa takwa kita kepada Allah subhanahu wataala.

Dengan pengertian ini, Imam Al-Ghazali dalam kitabnya, Bidayah al-Hidayah halaman 38, merincikan apa maksud dari ilmu yang bermanfaat tersebut. Beliau mengatakan,

وَالْعِلْمُ النَّافِعُ هُوَ مَا يَزِيْدُ فِيْ خَوْفِكَ مِنَ اللهِ تَعَالَى، وَيَزِيْدُ فِيْ بَصِيْرَتِكَ بِعُيُوْبِ نَفْسِكَ، وَيَزِيْدُ فِيْ مَعْرِفَتِكَ بِعِبَادَةِ رَبِّكَ، وَيُقَلِّلُ مِنْ رَغْبَتِكَ فِي الدُّنْيَا، وَيَزِيْدُ فِي رَغْبَتِكَ عَنِ الآخِرَةِ، وَيَفْتَحُ بَصِيْرَتَكَ بِآفَاتِ أَعْمَالِكَ حَتَّى تَحْتَرِزَ مِنْهَا، وَيُطَلِّعُكَ عَلَى مَكَايِدِ الشَيْطَانِ وَغُرُوْرِهِ وكَيْفِيَّةِ تَلْبِيْسِهِ عَلَى عُلَمَاءِ السُّوْءِ.

Bahwa ilmu yang bermanfaat adalah: (1) Ilmu yang menambah rasa takutmu kepada Allah;(2) menambah basirah-Mu terhadap aib-aibmu sendiri;(3) menambah pengetahuanmu akan ibadah kepada Rabbmu;(4) mengurangi kecintaanmu terhadap dunia dan menambah kecintaanmu terhadap akhirat;(5) membuka basirah-Mu tentang keburukan-keburukan amalmu hingga engkau dapat menjaga diri darinya;(6) menjauhkan dirimu dari tipu daya setan, kebohongannya, serta bagaimana ia memberi kesamaran atas ulama yang buruk.

Keenam perincian yang dilakukan Imam Al-Ghazali ini sangat penting untuk melihat kembali ilmu-ilmu yang telah kita perolehi: apakah ilmu tersebut menjadikan kita lebih dekat kepada Allah, ataukah justru menjadikan kita semakin jauh dari Allah subhanahu wataala.

Kaum muslimin rahimakumullah

Untuk mendapatkan ilmu yang bermanfaat, setidaknya ada tiga kiat yang harus kita perhatikan bersama.

Pertama: Memurnikan Niat dalam Mencari Ilmu

Memurnikan niat dalam mencari ilmu merupakan perkara yang sangat penting bagi penuntut ilmu. Demikian itu karena niat merupakan kunci dan syarat diterimanya amal seseorang. Selain itu, pendidikan modern hari ini banyak terwarnai oleh pemikiran materialisme Barat yang hanya melihat masalah materiel saja.

Sehingga ukuran keberhasilan pendidikan hanya diukur dengan fisik bangunan, kekayaan dana, dan lain sebagainya, yang tidak terkait dengan ruh-hati seseorang. Untuk itu, kemudian bermunculan sekolahan-sekolahan dan kampus-kampus yang didirikan untuk mendapat keuntungan materi. Bahkan, kita dapati adanya orang-orang yang menuntut ilmu agama hanya untuk mendapatkan keuntungan dunia semata.

Padahal Rasulullah mengingatkan dalam sabdanya, riwayat Ahmad no. 8457 dan Ibnu Majah no. 252,

مَنْ تَعَلَّمَ عِلْمًا مِمَّا يُبْتَغَى بِهِ وَجْهُ اللهِ، لَا يَتَعَلَّمُهُ إِلَّا لِيُصِيْبَ بِهِ عَرَضًا مِنَ الدُّنْيَا، لَمْ يَجِدْ عَرْفَ الْجَنَّةِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ.

Barang siapa menuntut ilmu yang seharusnya diniatkan karena Allah, namun ia tidak mempelajarinya kecuali untuk mendapatkan kenikmatan dunia, maka dia tidak akan mencium wangi surga pada hari kiamat.”

Oleh karenanya, mari kita senantiasa mengikhlaskan niat dalam menuntut ilmu sehingga kita akan dapat memperoleh ilmu yang bermanfaat.

Kedua: Menjaga Adab-adab dalam Menuntut Ilmu

Selain mengikhlaskan niat, agar mendapatkan ilmu yang bermanfaat, seorang pelajar hendaknya memiliki adab-adab penuntut ilmu. Adab-adab tersebut meliputi adab ia kepada gurunya, adab ia kepada teman-temannya, dan adab ia terhadap ilmu itu sendiri.

Adab merupakan perkara yang sangat penting, bahkan ia lebih penting daripada ilmu itu sendiri.

Sampai-sampai Imam Ali bin Abi Thalib ketika menafsirkan firman Allah dalam surat at-Tahrim ayat 6,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا

Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka,” beliau memaknai cara melindungi diri dan keluarga dari api neraka adalah dengan “addibûhum wa allimûhum”. Yang berarti, didiklah mereka agar beradab dan ajari mereka ilmu. (Ibnu Katsir, Tafsîr al-Qurân al-‘Aẓîm, 8/167).

Perkataan Imam Ali tersebut menunjukkan betapa pentingnya adab sebelum ilmu. Karena dengannya, seseorang akan mampu memperoleh ilmu yang bermanfaat.

Selain itu, Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam juga bersabda dalam riwayat Ibnu Majah, no. 36711,

أَكْرِمُوا أَوْلَادَكُمْ وَأَحْسِنُوا أَدَبَهُمْ.

Muliakanlah anak-anakmu dan perbaikilah adab mereka.

Oleh karenanya, menjadi orang yang beradab sangat penting guna memperoleh ilmu yang bermanfaat. Hal ini pulalah yang dilakukan oleh para salaf generasi terbaik terdahulu dalam menuntut ilmu yang bermanfaat. Semoga kita dapat meneladani adab-adab mereka dalam mencari dan memuliakan ilmu.

Ketiga: Berdoa kepada Allah

Selain niat ikhlas dan beradab, agar mendapat ilmu yang bermanfaat, kita perlu senantiasa berdoa kepada Allah untuk memberikan ilmu yang bermanfaat.

Ada beberapa doa yang Rasulullah ajarkan untuk terus kita ucapkan, yaitu

Pertama, Doa yang dapat dibaca setiap pagi hari.

اللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ عِلْمًا نَافِعًا، وَرِزْقًا طَيِّبًا، وَعَمَلًا مُتَقَبَّلًا.

Ya Allah, saya memohon kepada-Mu ilmu yang bermanfaat, rezeki yang baik, dan amalan yang diterima.” (HR. Ibnu Majah, no. 925)

Kedua, Doa yang dapat dibaca setiap saat, berupa permintaan kebermanfaatan dari ilmu yang telah didapat, ilmu yang sedang dicari, dan ilmu yang akan diperoleh di masa yang akan datang.

اَللَّهُمَّ انْفَعْنِيْ بِمَا عَلَّمْتَنِيْ، وَعَلِّمْنِيْ مَا يَنْفَعُنِيْ، وَارْزُقْنِيْ عِلْمًا تَنْفَعُنِيْ بِهِ.

Ya Allah, berilah aku manfaat dengan apa yang telah Engkau ajarkan kepadaku, ajarilah aku apa yang bermanfaat bagiku, dan rezekikanlah aku ilmu yang dengannya Engkau memberi manfaat kepadaku.” (HR. Al-Hakim, no. 1879)

Ketiga, Doa yang dapat dibaca agar terlindung dari ilmu yang tidak bermanfaat.

اَللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوْذُ بِكَ مِنْ عِلْمٍ لاَ يَنْفَعُ وَمِنْ قَلْبٍ لَا يَخْشَعُ وَمِنْ نَفْسٍ لاَ تَشْبَعُ وَمِنْ دُعَاءٍ لَا يُسْمَعُ.

Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari ilmu yang tidak bermanfaat, hati yang tidak khusyuk, nafsu yang tidak merasa puas, dan doa yang tidak didengar.” (HR. An-Nasa’i, no. 5536)

Kaum muslimin rahimakumullah

Demikian materi Khutbah Jumat tentang tiga kiat agar kita memperoleh ilmu yang bermanfaat. Semoga Allah subhanahu wataala senantiasa memudahkan kita semua untuk memperoleh ilmu yang bermanfaat dan terhindar dari ilmu yang tidak bermanfaat, aamiin ya Rabb.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلَاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

KHUTBAH KEDUA

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ.

أَمَّا بَعْدُ؛

فَيَا عِبَادَ اللهِ اُوْصِيْنِي نَفْسِي وَإِيَّاكُمْ بِتَقْوَى اللهِ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

قَالَ اللهُ تَعَالَى فِيْ كِتَابِهِ الْكَرِيْم، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ.

يَاأَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوْتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَاأَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اَلْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدّعَوَاتِ. رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِوَالِدِيْنَا وَارْحَمْهُمْ كَمَا رَبَّوْنَا صِغَارًا.

اَللَّهُمَّ أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ، وَأَرِنَا الْبَاطِلَ بَاطِلًا وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ.

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِيْنَ إِمَامًا.

اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الْإِسْلَامَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَالْمُشْرِكِيْنَ، وَدَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ.

اَللَّهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا الْغَلَاءَ وَالْبَلَاءَ وَالْوَبَاءَ وَالْفَحْشَاءَ وَالْمُنْكَرَ، وَالسُّيُوْفَ الْمُخْتَلِفَةَ وَالشَّدَائِدَ وَالْمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، مِنْ بَلَدِنَا هَذَا خَاصَّةً وَمِنْ بُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عَامَّةً، إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ.

اَللَّهُمَّ أَصْلِحْ أَحْوَالَ الْمُسْلِمِيْنَ حُكَّامًا وَمَحْكُوْمِيْنَ، يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ، اَللَّهُمَّ اشْفِ مَرْضَانَا وَمَرْضَاهُمْ، وَفُكَّ أَسْرَانَا وَأَسْرَاهُمْ، وَاغْفِرْ لِمَوْتَانَا وَمَوْتَاهُمْ، وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالعَدْلِ وَالإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. وَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ الْجَلِيْلَ يَذْكُرْكُمْ، وَأَقِمِ الصَّلَاةَ.

Download PDF Materi Khutbah Jumat
Kiat Memperoleh Ilmu yang Bermanfaat
di sini:

Semoga bermanfaat!

Topik Terkait

Amir Sahidin, M.Ag

Pengajar PPTQ Ibnu Mas’ud, Purbalingga

0 Tanggapan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *