Informasi Keislaman Terlengkap dan Terpercaya

Keutamaan Berdoa di Akhir Malam — Hadits Puasa #24

415

Keutamaan Berdoa di Akhir Malam — Hadits Puasa #24

 

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ: أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الآخِرُ يَقُولُ: مَنْ يَدْعُونِي، فَأَسْتَجِيبَ لَهُ مَنْ يَسْأَلُنِي فَأُعْطِيَهُ، مَنْ يَسْتَغْفِرُنِي فَأَغْفِرَ لَهُ

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

Rabb kita Tabaraka wata’ala setiap malam turun ke langit dunia ketika sepertiga malam, lantas Ia berkata, ‘Siapa yang berdoa kepada-Ku maka aku beri, siapa yang meminta ampun kepada-Ku maka Aku ampuni?’” (HR. Al-Bukhari No. 1145; HR. Muslim No. 758)

Baca juga: 6 Hikmah Puasa Ramadhan — Hadits Puasa #1

Hadits di atas menjelaskan keutamaan istighfar dan berdoa di akhir malam. Berdoa di akhir malam memiliki peluang besar untuk dikabulkan jika terpenuhi syarat-syaratnya dan terbebas dari penghalang terkabulkannya doa.

Karena sudah jelas Allah ‘azza wajalla memberikan janji-Nya untuk mengabulkan doa siapa pun yang meminta atau memohon ampun kepada-Nya.

Allah ‘azza wajalla memberikan pujian kepada hamba-Nya yang masuk Jannah kemudian Dia menyebutkan sifat mereka yang senantiasa memperbanyak istighfar di waktu sahur.

Allah ‘azza wajalla berfirman,

اَلصّٰبِرِيْنَ وَالصّٰدِقِيْنَ وَالْقٰنِتِيْنَ وَالْمُنْفِقِيْنَ وَالْمُسْتَغْفِرِيْنَ بِالْاَسْحَارِ

“(Juga) orang yang sabar, orang yang benar, orang yang taat, orang yang menginfakkan hartanya, dan orang yang memohon ampunan pada waktu sebelum fajar.” (QS. Āli ’Imrān: 17)

وَبِالْاَسْحَارِ هُمْ يَسْتَغْفِرُوْنَ

Dan pada akhir malam mereka memohon ampunan (kepada Allah).” (QS. Adz-Dzāriyāt: 18)

Baca juga: Keutamaan Sepuluh Hari Terakhir Bulan Ramadhan — Hadits Puasa #21

Waktu di akhir malam inilah yang semestinya dimanfaatkan betul oleh setiap muslim untuk memperbanyak doa, termasuk ketika di sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan.

Jangan disia-siakan dengan aktivitas yang kurang bermanfaat seperti tidur dan bermalas-malasan. Sebab, waktu di akhir malam adalah waktu turunnya Allah ‘azza wajalla ke langit dunia.

Sehingga, pada malam-malam sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan terkumpul di dalamnya malam waktu mustajab untuk berdoa, waktu turunnya Allah ‘azza wajalla ke langit dunia, waktu untuk bersujud, dan waktu yang paling mulia sepanjang zaman (Ramadhan).

Para salaf dahulu sangat disiplin dalam menghidupkan malam, termasuk ketika bulan Ramadhan, dalam rangka meneladani Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

عَنْ جَابِرٍ، قَالَ: سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، يَقُولُ: إِنَّ فِي اللَّيْلِ لَسَاعَةً لَا يُوَافِقُهَا رَجُلٌ مُسْلِمٌ، يَسْأَلُ اللهَ خَيْرًا مِنْ أَمْرِ الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ، إِلَّا أَعْطَاهُ إِيَّاهُ، وَذَلِكَ كُلَّ لَيْلَةٍ

Dari Jabir radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, aku pernah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

Sesungguhnya di antara waktu malam itu terdapat suatu saat, tidaklah seorang muslim menemui saat itu dan memohon kebaikan kepada Allah, kecuali Allah akan memperkenankannya.” (HR. Muslim No. 757)

Baca juga: Keutamaan Malam Lailatul Qadar — Hadits Puasa #22

Maka, setiap muslim hendaknya selalu menjaga shalat tahajud dan mengusahakan sebab-sebab dikabulkannya doa; ikhlas lillahi Ta’ala, menghadirkan hati, rasa pengharapan yang kuat, taqarub kepada Allah ‘azza wajalla dengan berbagai bentuk amal shalih dan amalan ketaatan lainnya. Wallahu a’lam [Sodiq Fajar/dakwah.id]

 

اَللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ الْجَنَّةَ وَمَا قَرَّبَ إِلَيْهَا مِنْ قَوْلٍ وَعَمَلٍ، وَنَعُوْذُ بِكَ مِنَ النَّارِ وَمَا قَرَّبَ إِلَيْهَا مِنْ قَوْلٍ وَعَمَلٍ، وَنَسْأَلُ الْهُدَى وَالتُّقَى، وَالْعَفَافَ وَالْغِنَى، وَمِنَ الْعَمَلِ مَا تَرْضَى، وَاغْفِرْ اَللَّهُمَّ لَنَا وَلِوَالِدَيْنَا وَلِجَمِيْعِ الْمُسْلِمِيْنَ.

Ya Allah, kami memohon Jannah-Mu dan segala perkataan dan perbuatan yang mendekatkan kami kepadanya, kami berlindung dari api Neraka dan segala perkataan dan perbuatan yang mendekatkan kami kepadanya, kami memohon petunjuk dan ketakwaan, sifat mawas diri dan kekayaan, dan perlindungan dari amalan yang tidak Engkau ridhai. Ampuni dosa kami ya Allah, ampuni dosa kedua orang tua kami dan dosa seluruh kaum muslimin.

 

Diadaptasi dari kitab: Mukhtashar Ahadits ash-Shiyam
Penulis: Syaikh Abdullah bin Shalih al-Fauzan
Penerjemah: Sodiq Fajar